Sunday, July 31, 2016

Darimana Muhammad Mendapatkan Orientasi-Nasrani-nya?

Darimana Muhammad Mendapatkan Orientasi-Nasrani-nya?

“Bagaimana bisa Muhammad tanpa ia sadari tahu tentang bangsa-bangsa yang telah ada sebelumnya (yaitu bangsa-bangsa sebagaimana yang diceritakan dalam Alkitab)? Bagaimana Muhammad tanpa ia sadari memberikan jawaban yang orang-orang tanyakan kepadanya, dan jawabannya itu demikian tepat?”
Muslim mengklaim bahwa Quran adalah mujizat terbesar dari seorang Nabi yang buta huruf dan yang tidak memiliki informasi apapun mengenai ajaran-ajaran Yudaisme dan Kekristenan, namun melalui pewahyuan Allah, ia membuktikan bahwa ia adalah nabi yang dan pengajar yang terbesar sepanjang masa!

Komunitas Yahudi-Nasrani akan mudah sekali membedakan mana kisah dangkal hasil dengar-dengaran yang diperoleh Muhammad, dan mana kisah asli Injil yang ditandai dengan kedalaman teologis.
Pertama-tama, kita ingin mendudukkan obyektivitas dengan memperlihatkan betapa pengetahuan keagamaan dari Muhammad itu tidak dimulai dari nol sebelum beliau diberi wahyu. Hanya para ahli Islam saja yang terlalu jauh berasumsi akan ke-ummi-an (buta huruf) Muhammad, seolah-olah Nabi Islam itu sama sekali tidak tahu dan tidak mendapatkan informasi apapun mengenai dunia luar; atau lebih tepatnya mengenai cerita-cerita dan pesan-pesan yang ada di Alkitab.
Mereka bertanya: “Bagaimana bisa Muhammad tanpa ia sadari tahu tentang bangsa-bangsa yang telah ada sebelumnya (yaitu bangsa-bangsa sebagaimana yang diceritakan dalam Alkitab)? Bagaimana Muhammad tanpa ia sadari memberikan jawaban yang orang-orang tanyakan kepadanya, dan jawabannya itu demikian tepat?”
Muslim mengklaim bahwa Quran adalah mujizat terbesar dari seorang Nabi yang buta huruf dan yang tidak memiliki informasi apapun mengenai ajaran-ajaran Yudaisme dan Kekristenan, namun melalui pewahyuan Allah, ia membuktikan bahwa ia adalah nabi yang dan pengajar yang terbesar sepanjang masa!

Darimana Muhammad Dapatkan Orientasi-Nasrani?
Terlepas dari slogan dan retorika yang ditiupkan pakar Islam, Muhammad sungguh mempunyai segudang peluang dan kapasitas untuk belajar dandengar-dengaran tentang ajaran moral dan kisah ajaib yang ia perolehkhususnya dari sumber-sumber Yahudi, Nasrani, dan Persia. Kita tahu bahwa komunitas Yahudi maupun Kristen telah ada di Arabia sebelum Muhammad. Mereka sukses bekerja dalam perdagangan dan pertanian. Secara historis, ajaran dan tradisi Yudeo-Kristiani telah banyak dikenal oleh orang-orang Arab pada masa Muhammad. Dan ini tentu tak luput diserap oleh Muhammad yang memang aktif dan penuh minat dalam mencari nilai-nilai keagamaan, makna hidup secara mendalam, lewat perhatiannya terhadap pelbagai bentuk kemerosotan moral dan spiritual dilingkungannya. Itu sebabnya beliau tercatat sering melakukan meditasi mengasingkan diri di gua Hira.
Perjalanan pertama kali dari si kecil Muhammad 12 tahun, bersama dengan pamannya Abu Thalib ke Syam (Syria) sudah bertemu dengan kalangan orang-orang Nasrani yang berada disana, antara lain dengan Bahira, seorang rahib Kristen Syria. Diusianya yang begitu dini, namun ia sudah mempunyai kecerdasan dan kebesaran jiwa untuk siap menerima risalah yang menunggunya. Dan kelak dalam perjalanan kabilah dagangnya ke Syria, beliau tak luput menangkap paham kekristenan dan kisah nabi-nabi Yahudi yang telah luas diperbincangkan di seluruh penjuru Asia Tengah dan Arabia.
Begitu pula dengan penerimaan monotheisme yang dihasilkan dari kontak khusus, baik dengan karavan dagang Yahudi dan Kristen ke Mekah dan seluruh semenanjung Arab, maupun dengan para imigran yang sudah menetap disana. Kisah-kisah inspiratif tentang sosok Yesus, mujizat dan ajaran-Nya telah bergaung menjadi breaking news disana. Bahkan kisah ajaib seperti “kelahiran perawan Maria”, kebangkitan orang mati dll telah dijadikan legenda dramatis. Muhammad sendiri tahu, dan beliau pulalah yang telah mengistilahkan para otoritas pengajaran itu sebagai Ahli-Kitab. Dan percakapan diantara orang-orang kafir Arab tentang isu kebangkitan setelah kematian, yang adalah bagian dari pemahaman Yudeo-Kristiani, tampak sudah didengar dan dipahami Muhammad sejak di Mekah seperti yang ter-rekam dalam Quran, lihat sendiri Qs. 27:67, 68.
67. Berkatalah orang-orang yang kafir: "Apakah setelah kita menjadi tanah dan (begitu pula) bapak-bapak kita; apakah sesungguhnya kita akan dikeluarkan (dari kubur)?
68. Sesungguhnya kami telah diberi ancaman dengan ini dan (juga) bapak-bapak kami dahulu; ini tidak lain hanyalah dongengan-dongengan orang dahulu kala."

Menurut Ibn Ishaq dalam bukunya The Life of Muhammad (Ibn. Ishaq,diterjemahkan oleh Guillaume) komunitas Kristiani di Mekah (walau tidak terlalu banyak) dikenal sebagai tetangga yang baik-baik, yang juga dilukiskan oleh para pagan Mekah sebagai “pekerja ahli/tukang yang bersahabat”, sehingga proyek pembangunan kembali kuil Ka’ba diserahkan kepada ahli-ahli tukang ini (p.84). Iklim yang bersahabat telah memberikan peluang yang leluasa bagi Muhammad yang rindu mencari dan menggeluti hal-hal rohani, dalam interaksinya dengan kaum Nasrani. Pengaruh komunitas Nasrani diperlihatkan dengan adanya kawasan kuburan Nasranidisana.
Ibn Ishaq juga menuturkan adanya gambar-gambar Maria dan Yesus pada dinding Ka’ba. Tatkala Muhammad membebaskan Mekah, beliau memerintahkan penghapusan lambang-lambang berhala dari Ka’bah, namun secara hormat mengecualikan penghapusan gambar gambar tersebut (p.552). Pada masa renovasi Ka’bah, 40 tahun sebelum kenabian Muhammad, orang-orang-pun telah menemukan sebuah batu dengan inskripsi sbb: “Barangsiapa yang menabur kebaikan akan menuai kebahagiaan. Barangsiapa yang menabur kejahatan akan menuai kepedihan. Dapatkah engkau yang mengerjakan kejahatan lalu  diganjari dengan kebaikan? Tidak, sebagaimana buah anggur tidak dapat dihasilkan oleh semak berduri” (p.88). Jelas kalimat terakhir ini dipetik dari Injil Matius 7:16.
Pada dasarnya Muhammad sangat dalam minatnya akan aspek kerohanian, khususnya terhadap agama yang mempunyai Kitab-langit dan yang monoteistis. Beliau adalah sosok yang tekun mencari Tuhan (hanif), walau tidak mencarinya sampai kepada sumber asli Taurat dan Injil, dikarenakan ke-ummiannya dan belum tersedianya kitab-kitab tersebut dalam bahasa Arab. Namun tampak sekali beliau menggandrungi kisah tentang sosok Isa yang dikaguminya, sehingga Muhammad mengakui dirinya sangat kenal dengan Isa: “Saya yang lebih dekat dengan Isa anak Maryam didunia dan diakhirat.” (HSB.no.1501).
Jadi amat bodoh bilamana kita mati-matian beranggapan bahwa dimasa-mudanya yang aktif itu Muhammad sama-sekali tidak keluar mencari tahu hal-hal yang bersifat ilmu keagamaan, sementara ia pulalah yang menyuruh orang lain keluar untuk mencari ilmu sampai ke negeri Cina. Sangat bodoh bila menganggap Muhammad buta samasekali akan pemahaman Yudeo-Kristiani sementara orang orang kafirpun sempat tahu dari dengar-dengaran mereka. Bukankah Allah memerintahkan yang tidak tahu (termasuk Muhammad tentu) untuk bertanya kepada yang tahu: “Maka, bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui.” (Qs.16:43)
Setiap manusia yang gandrung akan agama  siapapun dia  akan mencari informasi tentangnya, dengan atau tanpa Jibril! Apalagi kisah-kisah dramatis dan ajaib (bak seribu satu malam) yang memang menjadi konsumsi favorit komunitas Arab pada masa-masa itu.  Itu sebabnya sampai muncul isu sumbang yang direkam Quran dalam surat 16:103. Disitu, tercatat “tuduhan” bahwa  sumber  pembelajaran Muhammad hanyalah manusia belaka – yaitu dari dua orang Nasrani, Jubra dan Ysara, seperti yang dituturkan oleh al-Badhawi. Menurut tradisi lain, Muhammad biasanya berhenti dan mendengar kedua orang Kristen ini membacakan kitab-kitab Musa (Taurat) dan Injil dengan suara keras (TP.Hughes, Dictonary of Islam, p.53). Bagaimanapun, sedikitnya ini turut memperlihatkan betapa nara sumber Nasrani ada disekeliling Muhammad. Dan karena input-input berharga ini diperoleh dari orang per orang – market place, the men in the street, bukan institusi – secara oral, maka tentu banyak sekali varian-varian kisah yang membingungkannya, sehingga mau tidak mau harus diolah dibenak dan dihati sesuai dengan sistim keyakinannya sendiri. Ini menerangkan betapa banyak ajaran dan nilai-nilai Judeo-kristiani yang diadopsinya dalam Quran, sekaligus membuang bagian-bagain lainnya, dengan menuduhnya sebagai “salah” atau “palsu”! J. Bryan mengungkapkan bagaimana kaitan wahyu yang diterima Muhammad dengan hasil adopsi berbagai tradisi Yudeo-Kristiani dan Persia:
“Muhammad dalam tahun-tahun awal memiliki kesamaan dengan para pedagang Mekah, akrab dengan ajaran adat yang melingkupi berbagai doktrin yang diajarkan oleh para tokoh Ibrani, sebuah bangsa yang baik, dalam bentuk yang tidak jelas dan membingungkan. Ia telah mempelajari sebagian hal ini dalam kabilah dagangnya ke Suriah, dan dalam beberapa kunjungannya ke-pertemuan-pertemuan syair... yang diadakan secara rutin di Okadh (Ukaz) dan kota-kota lainnya, dimana masalah-masalah keagamaan dibicarakan secara terbuka (Muhammad terkenal dalam pelbagai debat syair -- linguistic warrior – model verbal-duel diantara orang badui pra-Islam; semacam perang pantun dalam budaya Melayu/ Minang, namun jauh lebih keras mengejek hingga mengutuk – pen.). Ia mendapatkan pengetahuan yang lebih jelas dan dalam dari kaum Hanif, sebuah lembaga kecil yang beranggotakan para pencari kebenaran, warga Makkah, dan para pelajar tentang Judaisme dan Kristen yang tekun. Ia karenanya terbina untuk menolak pemberhalaan dan menerima formula monoteistik, La ilaha ill’Allah... Banyak ayat-ayat Makkah didalam Quran ditasbihkan kepada kisah para Nabi, diambil dari sumber-sumber Ibrani” (Jurnal ISLAMIA, vol.iii, no.1; petikan dari J. Bryan, “Mohammed’s Controversy with Jews and Christians”). Haekal sama melaporkan bahwa Muhammad sering menyaksikan ahli-ahli pidato dari orang-orang Yahudi dan Nasrani yang mengutarakan keyakinan mereka tentang Kitab-kitab Isa dan Musa, sekaligus mendobrak paganisme Arab. Dan Muhammad melihat nilai-nilai ajaran ini lebih baik daripada paganisme. Dikatakan pula: “Muhammad ...mendengarkan percakapan masyarakatnya tentang berhala-berhala, serta apa pula yang dikatakan orang-orang Nasrani dan Yahudi tentang diri mereka itu” (Sejarah Hidup Muhammad, p.57, 73).
Dilingkungan-internal keluarga besar Muhammad saja, telah memberikan segudang sumber informasi kekristenan yang tidak bisa dibantah. Kita kenalWaraqah bin Nawfal yang Nasrani itu (sepupunya Siti Khadijah, isteri Muhammad) yang telah menjadi nara sumber yang terpercaya bagi Khadijah dan menyusul Muhammad untuk hal-hal kerohanian khususnya Injil yang begitu populer dimasanya. Waraqah agaknya adalah pemimpin dari sebuah jemaat kristen yang kecil di Mekah (house church). Pengaruhnya atas pasangan ini tampak jelas ketika Waraqah tampil memberkati pernikahan Muhammad dengan berkata: “Wahai penguasa Mekah, aku ingin kalian bersaksi bahwa aku menyerahkan Khadijah kepada Muhammad bin Abdullah dengan mahar 400 dirham emas. Semoga Allah membuat pernikahan mereka berdua bahagia” (Sayid A Razwy, Sejarah Khadijah al-Kubra, p.45.)Periwayatan yang lain mengatakan maharnya berupa 20 ekor unta). Waraqah pula yang didatangi Muhammad bersama Khadijah untuk meminta petunjuk tentang pengalaman ghaibnya digua Hira. Sebelumnya Khadijah juga berkonsultasi kepada beberapa rahib kristen untuk hal yang sama, termasuk Addas (Ibn.Kathir, As-Sirah an-Nabawiyah, I/ 408-409). Lingkaran “mentor kristiani” ini telah menjadi sumber informasi kekristenan yang tidak kecil  bagi Muhammad atau via Khadijah.
Ibn. Ishaq juga menyebutkan sepupu Khadijah yang lain, seorang Kristen yang juga disebut sebagai “Hanif” yang monoteist, Uthman bin Huwayrith. Tukang rambut dari Khadijah juga seorang Kristen dari Ethiopia. Kita juga tahu kehadiran anak angkat kesayangan Muhammad sendiri, Zaid ibnu Haritha, yang akhirnya diberi nama Zaid bin Muhammad. Sebelumnya ia adalah budak dari Khadijah yang diberikan kepada Muhammad sebagai hadiah berharga. Ia adalah Nasrani dari suku Banu Kalb di Syria, yang turut menyumbang pembelajaran kekristenan kepada Muhammad. Jadi apa yang dilakukan oleh Muhammad sepanjang 15 tahun sesudah menikahi Khadijah hingga panggilan kenabiannya? Tidakkah beliau juga mempelajari ajaran-ajaran monoteistis dari agama langit?
Setelah Khadijah meninggal, Muhammad mendapatkan informasi dari para isteri dan gundik yang dikawininya secara poligamis, semisal Raihana (isteri ke-7) dan Safiyya (isteri ke-9) adalah orang-orang Yahudi, sementara satu gundik favorit Muhammad, Maria, adalah Kristen Koptic. Demikian juga dengan mengawini isteri ke-10, Umm Habiba (putri Abu Sufyan, dan jandanya Ubaid Allah yang adalah seorang Kristen yang bertobat dari Islam), Muhammad dipastikan mendapat banyak informasi tentang motivasi dan ajaran Kristen dibalik pemurtadan ex-suaminya. Keseluruhan keluarga besar intern Muhammad jelas telah menyumbang sederetan pengetahuan “agama-langit” – benar atau salah -- kepada Muhammad, khususnya tentang kisah-kisah dramatis Alkitab (yang memang sudah pop), serta cerita-cerita profetik, dan sedikit ajaran yang terambil dari Perjanjian Lama (yang dianggapnya Taurat Musa) dan Perjanjian Baru (yang dianggapnya Injil Isa).
Semuanya praktis berasal dari nara sumber orang perorang Yahudi-Nasrani. Namun sedikit Muslim yang sadar bahwa Quran juga mencatat adanya satu sumber informasi yang diperoleh Muhammad secara lebih “institutional”, lalu diturunkan sebagai ayat-ayat Allah setelah di-interaksi dan dikompromikan dalam batas-batas sistim kepercayaan Muhammad, lihat Qs.3:33-64. Itulah ayat-ayat sensitif (khususnya tentang kristologi) yang diperdebatkan antara Muhammad dengan delegasi resmi 60 tokoh/ pendeta Kristen dari Wadi Najran yang diketuai oleh Uskup Abu Haritha bin Alqama,

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...