Tuesday, August 16, 2016

Nubuat Digenapi: Obamacare Membuat Warga Kristen AS Mulai Sulit Membeli dan Menjual

Nubuat Digenapi: Obamacare Membuat Warga Kristen AS Mulai Sulit Membeli dan Menjual

davidbarbara-hobbylobby













Propetik.com – 10 Januari, 2012. Geger Kebijakan Kesehatan Presiden AS Barack Obama yang terkenal sebagai “ObamaCare” rupanya bukan hanya soal penggunaan chip implan yang revelational. Baru-baru ini ObamaCare menyingkapkan hal propetik lain.
Kali ini karena kebijakan Obama tersebut menyertakan ketentuan dukungan aborsi yang diwujudkan keharusan setiap perusahaan menyediakan dana kesehatan bagi karyawannya termasuk untuk obat pengguguran kandungan alias aborsi.
Masalahnya timbul pada perusahaan-perusahaan yang pemiliknya adalah seorang Kristen yang taat, akan menolak mendukung menyediakan tunjangan untuk tindakan aborsi. Sementara Pemerintah Obama menyatakan memiliki hak untuk memaksa pengusaha Kristen untuk melakukan tindakan melawan imannya dan mereka harus tetap melaksanakan kewajiban penyediaan tunjangan obat aborsi sesuai ketentuan Obamacare.
CNSNews.com melaporkan baru-baru ini Pengadilan AS memutuskan Hobby Lobby, sebuah perusahaan berkedudukan di AS, harus tetap melaksanakan kebijakan ObamaCare walaupun itu berarti melawan iman pemiliknya. David Green pemilik Hobby Lobby adalah seorang Kristen taat  yang tidak menggunakan standar ganda dalam mengelola perusahaannya. Sejak awal sebagai perusahaan keluarga sampai menjadi jaringan yang cukup besar di AS, Green tetap mengelola usahanya dengan prinsip-prinsip Firman Allah.
Green berusaha menuntut balik Menteri Kesehatan dan Pelayanan Masyarakat yang mengeluarkan peraturan yang memaksa warga Kristen AS melanggar moral dan keyakinan Kristen. Namun Hakim Agung Federal Sonia Sotomayor telah menolak untuk memberikan perintah melindungi pemilik dari Hobby Lobby karena Pemerintah Obama memiliki wewenang memaksa warganya untuk melawan keyakinan mereka. Sebaliknya Pengadilan menyatakan pemilik perusahaan akan dikenakan denda federal sampai $ 1,3 juta per hari mulai 1 Januari 2013, karena menolak untuk menyertakan obat aborsi dalam rencana kesehatan karyawan mereka.
Pemerintahan Obama membuat dua argumen mengapa mereka dapat memaksa orang Kristen untuk bertindak melawan iman mereka demi mematuhi peraturan yang telah dikeluarkan di bawah hukum Obamacare.
Argumen pertama adalah bahwa warga Amerika kehilangan hak Amandemen Pertama mereka untuk secara bebas melaksanakan agama mereka, ketika mereka membentuk sebuah perusahaan dan terlibat dalam perdagangan. Pemerintah Obama berpendapat Kekristenan seseorang, tidak dapat dibawa masuk ke dalam melalui kegiatan yang terlibat dalam bisnis perusahaan.
“Hobby Lobby adalah mencari keuntungan, majikan sekuler, dan lembaga sekuler menurut definisi tidak melaksanakan agama,” ujar Pjs Asisten Jaksa Agung Stuart Delery dalam pengajuan diajukan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Barat Oklahoma. “Karena Hobby Lobby adalah majikan sekuler, tidak berhak atas perlindungan dari Klausul Pelaksanaan Bebas atau RFRA [Undang-Undang Restorasi Kebebasan Beragama],” kata Delery di pengadilan atas nama pemerintah
Argumen kedua Pemerintah membuat pembenaran memaksa orang Kristen untuk bertindak melawan iman mereka secara lebih luas. Di sini Pemerintah Obama berpendapat hal itu dapat memaksa seseorang untuk bertindak melawan agamanya, selama pemaksaan yang dilakukan di bawah otoritas hukum yang netral dan berlaku umum, dengan kata lain, asalkan hukum tidak ditulis secara khusus untuk menganiaya orang Kristen sebagai orang Kristen, pemerintah dapat menggunakan hukum itu untuk menganiaya orang Kristen.
Pengusaha Kristen Taat Terancam
Hobby Lobby adalah bisnis keluarga. David Green menciptakannya di garasi di Oklahoma City pada tahun 1972. Dia dan istrinya, Barbara, dan tiga anak mereka-Steve, Mart dan Darsee Green Lett – telah tumbuh bisnis dimana sekarang telah beroperasi 500 toko di 41 negara bagian. David Green adalah CEO Hobby Lobby. Keluarga Green juga pemilik jaringan toko buku Kristen Mardel, yang mengoperasikan 35 toko di 7 negara bagian. Melalui Hobby Lobby, The Green telah menciptakan lebih dari 13.000 pekerjaan. Sementara jaringan Mardel telah menciptakan 372 pekerjaan.
The Greens, yang beragama Kristen Injili, tidak menangguhkan keyakinan agama mereka saat menjalankan bisnis mereka. Sebaliknya, mereka berusaha untuk menjalankan usaha sepenuhnya sesuai dengan kepercayaan Kristen mereka. Mereka sepakat dalam menyatakan bahwa mereka selalu Mereka “berusaha untuk menjalankan Hobby Lobby selaras dengan hukum-hukum Allah dan dengan cara yang membawa kemuliaan bagi Tuhan.” Tidak memiliki dua set moral-satu untuk ketika mereka berada di gereja atau di rumah dan satu lagi untuk ketika mereka bekerja pada bisnis mereka. Mereka hanya memiliki satu set moral-bahwa mereka berusaha untuk mengikuti di tempat kerja atau kegiatan lainnya. Sebagai contoh, mereka menutup bisnis mereka pada hari Minggu, sehingga karyawan mereka dapat menghabiskan hari itu dengan keluarga mereka, dan mereka membayar penuh-waktu mereka pekerja upah minimum per jam sebesar $ 13, yang jauh melebihi upah minimum federal.
Mereka juga menyediakan karyawan mereka dengan asuransi perawatan kesehatan diri yang murah hati, dan mereka bahkan mengoperasikan klinik kesehatan on-site, bebas biaya di kantor pusat perusahaan mereka. Tapi, dipandu oleh iman Kristen mereka, Green percaya bahwa kehidupan manusia dimulai pada saat pembuahan dan bahwa menggugurkan bayi hidup yang belum lahir adalah salah. Sehubungan dengan hal ini, mereka tidak mencakupkan dalam rencana kesehatan mereka tunjangan aborsi karyawan.
Mencermati argumen Pemerintah Obama yang disampaikan Jaksa Delery, warga Kristen di AS kini telah masuk ke situasi yang sulit, jika mereka masuk ke dalam bisnis dan perdagangan mereka harus menyangkali iman Kristen mereka. Jika mereka mereka mau mempertahankan iman keyakinan, mereka tidak dapat berbisnis atau berdagang.
Bukankah sudah dinubuatkan bahwa “tidak seorangpun dapat membeli atau menjual (berbisnis) selain dari pada mereka yang memakai tanda binatang itu” ? Berapa lama lagi nubuat ini akan digenapi ? Anda harus sadar bahwa hal ini sedang digenapi mulai sekarang ini.
Sumber:
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...