Friday, May 17, 2013

mantan imam arab bongkar kebusukan mamad. ha...7x (1/3 )


Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Senin 16 Maret 2009 pk 23.58
Dialihbahasakan oleh Adadeh FFI

Zaki Amin Murtad

Zaki Ameen membaktikan hidupnya bagi Islam. Dia dibesarkan sebagai Muslim dan belajar di perguruan tinggi untuk meraih gelar sarjana di bidang Hukum Syariah, agar bisa menjadi Imam yang berkualitas. Zaki menafkahi dirinya dengan cara berkhotbah dan mengajarkan prinsip² Islam, bekerja sebagai Imam di Mesir, Irak, Yemen, dan berbagai negara teluk lainnya.

Sewaktu dia bekerja sebagai Imam di negera² teluk, dia mulai menyadari bagaimana ajaran Muhammad dan Qur’an digunakan untuk menipu para pengikut Muhammad, dengan tujuan untuk kekuasaan, kekayaan, dan kedudukan. Hatinya sangat sakit ketika dia menyadari dia telah tertipu dan bagaimana dia telah dicuci-otak oleh system yang telah diolah selama berabad-abad dan bagaimana dia akhirnya juga digunakan untuk mencuci-otak Muslim lainnya.

Zaki meninggalkan Islam dan mesjid, lalu hijrah ke Amerika Serikat untuk memulai karir dan hidup baru. Dia bekerja sambil bayar pajak untuk memberi sumbangan positif pada masyarakat. Dia sekarang bisa berkata bahwa menjadi Imam itu bagaikan menjadi parasit yang menyebarkan dusta dan mengajak Muslim lain untuk juga menyebarkan dusta Muhammad.

Zaki mulai mampu untuk menerima, menghormati, dan mencintai orang lain apa adanya tanpa rasa curiga apapun. Dia menerima semua orang, termasuk Muslim, tidak peduli apakah mereka taat pada perintah Allâh atau tidak. Ini adalah perasaan kasih sayang murni yang tidak dia rasakan sebelumnya, karena terhalang oleh doktrin dan ajaran Islam.

Kejadian 9/11 sangat mengguncangkan bathinnya dan setelah itu dia sadar bahwa dia tidak bisa hanya murtad saja dan tidak melakukan apa² setelah itu. Dia harus melakukan lebih dari itu. Zaki sangat terdorong untuk memberitahu seluruh dunia apa yang dia ketahui tentang Muhammad dan Islam.

Setelah itu, Zaki mulai menulis biografi Muhammad dan sejarah Islam yang sebenarnya – hal ini merupakan usaha menulis, menerjemahkan, dan publikasi buku yang melelahkan dan berbahaya. Hasilnya bisa dibaca di buku Zaki yang berjudul :
Living by the Point of My Spear (Hidup dari Ujung Tombakku)


Bukunya bisa dibeli di amazon.com
Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 0.14
HIDUP DARI UJUNG TOMBAKKU
oleh Zaki Amin (Imam Arab yang Murtad)

Intisari Living by the Point of My Spear:

Buku ini tidak ada duanya. Aslinya ditulis dlm bhs Arab dan khusus ditujukan serta didedikasi bagi pembaca Arab & Muslim, namun semua pembaca akan menilai isinya menarik, diriset dgn teliti dan informatif.

Living by the point of my spear menganalisa karakter Muhammad dan mengungkapkan biografi sebenarnya dan fakta2 lain yg hilang dari literatur Arab selama 1.400 thn.

Buku ini tanpa tedeng aling2 menunjukkan bagian gelap Muhammad & Islam,tanpa rasa takut akan pedang Islam, penjara ataupun siksaan oleh ulama dan antek2nya.

Website ini, , menampilkan sejumlah intisari dari Living by the Point of My Spear oleh Zaki Ameen. Lihat bawah :

-------------------------------------------------------------------------------------------

Kata Pengantar

Motivasi menulis buku ini adalah utk menunjukkan tipuan dan pengarahan salah ulama, sejarawan dan orang2 yg menganggap diri 'suci' yang sangat penting utk menyelamatkan peradaban.

‘Peradaban Barat’ dan peradaban manapun dituntut agar tunduk pada ketentuan2 primitif kelompok2 Islam yg menggunakan kekerasan utk mencapai tujuan mereka. Hal ini akhirnya akan menghancurkan Islam sendiri.

-----------------------------------------------------------------------------------

Keterangan Tentang Penulis

Zaki Ameen membaktikan hidupnya bagi Islam. Dia dibesarkan sebagai Muslim dan belajar di perguruan tinggi untuk meraih gelar sarjana di bidang Hukum Syariah, agar bisa menjadi Imam yang berkualitas. Zaki menafkahi dirinya dengan cara berkhotbah dan mengajarkan prinsip² Islam, bekerja sebagai Imam di Mesir, Irak, Yemen, dan berbagai negara teluk lainnya.

Sewaktu dia bekerja sebagai Imam di negera² teluk, dia mulai menyadari bagaimana ajaran Muhammad dan Qur’an digunakan untuk menipu para pengikut Muhammad, dengan tujuan untuk kekuasaan, kekayaan, dan kedudukan. Hatinya sangat sakit ketika dia menyadari dia telah tertipu dan bagaimana dia telah dicuci-otak oleh system yang telah diolah selama berabad-abad dan bagaimana dia akhirnya juga digunakan untuk mencuci-otak Muslim lainnya.

Zaki meninggalkan Islam dan mesjid, lalu hijrah ke Amerika Serikat untuk memulai karir dan hidup baru. Dia bekerja sambil bayar pajak untuk memberi sumbangan positif pada masyarakat. Dia sekarang bisa berkata bahwa menjadi Imam itu bagaikan menjadi parasit yang menyebarkan dusta dan mengajak Muslim lain untuk juga menyebarkan dusta Muhammad.

Zaki mulai mampu untuk menerima, menghormati, dan mencintai orang lain apa adanya tanpa rasa curiga apapun. Dia menerima semua orang, termasuk Muslim, tidak peduli apakah mereka taat pada perintah Allâh atau tidak. Ini adalah perasaan kasih sayang murni yang tidak dia rasakan sebelumnya, karena terhalang oleh doktrin dan ajaran Islam.

Kejadian 9/11 sangat mengguncangkan bathinnya dan setelah itu dia sadar bahwa dia tidak bisa hanya murtad saja dan tidak melakukan apa² setelah itu. Dia harus melakukan lebih dari itu. Zaki sangat terdorong untuk memberitahu seluruh dunia apa yang dia ketahui tentang Muhammad dan Islam.

---------------------------------------------------------

Jibril sang Malaikat Pembawa Wahyu

Siapakah Jibril?
Menurut Muhammad, Jibril, adalah malaikat pembawa wahyu dari Allah. Katanya, tiga kali Jibril menyuruhnya membaca, tapi Muhammad menyatakan tidak mampu. Muhammad menutup ceritanya dgn kata2, “lalu saya terbangun dari tidur.”



Ini berarti bahwa Jibril HANYA TAMPIL DALAM MIMPI ! Kalau pertemuan pertama Muhammad dgn Jibril cuma sebuah MIMPI, itu juga berarti bahwa pertemuan2nya kemudian dgn Jibril tidak lebih dari sekedar MIMPI !

Kalau semua inspirasi/wahyu Muhammad datang dari mimpi, itu juga berarti bahwa Quran, ulama dan perang2 beradarah selama 1400 tahun dan ratusan juta korban yg diakibatkannya, semuanya cuma gara2 mimpi !

Para ulama dan pemimpin Muslim mencoba menyembunyikan fakta bahwa Jibril dan Islam hanya didasarkan pada sebuah mimpi !

Referensi
Ibn Hisham part 3/ Pg 180

-----------------------------------------------------------------------------

'Kesucian' Muhammad

Muhammad menyusun sebuah koleksi cerita ttg kesuciannya. Ia mendorong pengikutnya utk membesar2kan kesuciannya, khususnya ttg masa kecilnya, spt cara dukun, ulama dan pendeta mengakui seorang bocah cilik 'menakjubkan' sbg rasul dikemudian hari.

Cerita2 palsu Muhammad itu termasuk cerita ia dioperasi saat kanak2, dimana sebuah obyek dgn kekuatan setan dihilangkan dari tubuhnya. Cerita itu berakhir dgn pohon2 memberinya keteduhan dimanapun ia berjalan.

Baca saja apa kata pembantu Muhammad yg menyusuinya, Halimah Al-Sa’diah, ‘Saya pergi ke Mekah dgn sekelompok perempuan utk mencari pekerjaan menyusui bayi. Wanita2 lain menolak utk menyusui Muhammad karena ia seorang anak yatim. Karena itu, saya menyusuinya : saya bersumpah bahwa jika saya menemukan bayi lain, saya tidak akan menyusuinya.’ 1)

Ini menimbulkan pertanyaan bgm wanita2 ini tidak mampu mengenal tanda2 seorang calon nabi, spt yg mampu dilakukan para ulama. Anehnya, semua pendeta yg mengenal tanda2 itu, mulai dari Bahiri sampai ke Waraqa bin Nofal, dan percaya bahwa Muhammad adalah nabi yg telah diramalkan, TIDAK MEMELUK ISLAM !

Jika Muhammad memang sejak kecil merupakan nabi yg dijanjikan, mengapa ia memuja, berdoa dan mempersembahkan kurban kpd PATUNG Al-Uzza, dewi berhala dan puteri Allah ? Baca saja teks Ibn Ishaq dlm Sirat Rasul 2):

Muhammad mengatakan ‘Saya kembali dari kota Al-Taf dan bertemu Zaid Bin Amro, seorang Hanif senior, disebuah bukit tidak jauh dari Mekah. Saya makan siang dgn diri saya sendiri, yg termasuk bagian2 daging kambing yg DIPERSEMBAHKAN kpd patung2 kami; saya menawarkan beberapa kpd Zaid sambil mengatakan: makanlah hidangan ini, paman’. Zaid bertanya kpd Muhammad: ‘INikah daging yg dikurbankan bagi patung2mu ?’ Muhammad jawab : ‘YA !’ Zaid jabaw : ‘Saya tidak makan daging ini, saya tidak perlu daging ini.’ Zaid lalu mengritik patung2 dan pemuja2nya, termasuk Muhammad, dgn mengatakan bahwa patung2 ini tidak melukai maupun menguntungkan siapapun. Cerita ini berakhir dgn pernyataan Muhammad bahwa setelah insiden ini ia tidak lagi memuja atau memberikan kurban kpd sebuah patung.


Muhammad mempromosikan kenabiannya dan meningkatkan aura kesuciannya kpd kaum Beduin/Baduy dgn cerita2 palsu dan mengenakan wearing Kohl (eye liner) dua kali sehari. Ilusi kesucian ini meningkat secara eksponensial sampai hari ini, sampai kau tidak lagi boleh mempertanyakan kesuciannya dari lelaki yg dianggap mukjizat ini. Utk membaca alasan sebenarnya Muhamad mengaku sbg rasul, lihatlah intisari bab terakhir buku ini.

Referensi :
1) Ibn Ishaq in Sirat Rasul P 100.
2) Ibn Ishaq in Sirat Rasul P165.

----------------------------------------------------------------------------

Titik Perubahan Muhammad

Pd permulaan thn 600-an, tembok2 Kaabah hancur karena banjir dan bani Quraish membangunnya kembali. Pada saat itu Muhammad berusia 35 thn.

Setelah banjir, suku Beduin menghancurkan puing2 Kaabah dan membangun yg baru. Para pemimpin Beduin bertengkar selama 5 hari utk dipilih sbg ketua suku yg berhak menempatkan Batu Hitam, batu yg paling berharga bagi Beduin, pada salah sebuah pilar Kaabah; suku manapun yg berhasil menempatkan batu ini akan mendapatkan pengakuan dan penghormatan besar.

Suku Beduin memutuskan dilemma dgn cara melemparkan coin/uang keping, dan akhirnya memutuskan bahwa orang pertama yg melewati gerbang berhak menempatkan batu hitam. KEBETULAN, orang itu adalah Muhammad !Orang awam ini diberi hak utk menempatkan batu yg paling berharga bagi suku Beduin dan ia dihormati oleh para kepala suku Beduin.

TAPI Muhammad percaya bahwa kekuatan supernatural memilihnya utk menyandang kehormatan ini, mengingat ia dari golongan Ahmassy (dari keluarga pendeta yg terhormat, suku Quraish). Keputusan 'syurga' utk memberi kehormatan kpd Muhammad utk menempatkan Batu Hitam ini merubah hidupnya. Muhammad lupa bahwa ini hanya sebuah kebetulan belaka yg bisa saja terjadi pada siapa saja yg melewati gerbang tsb.

Referensi:
Ibn Hisham part 3/ Pg 234

----------------------------------------------------------------------------
Muhammad mengaku sbg rasul

Motivasi sebenarnya adalah ambisinya bagi status sosial, kekayaan dan 'kesucian' serta otoritas dlm masyarakat primitif dan biadab ini. Ia juga ingin mengakhiri kemiskinannya yg sangat membuatnya malu, dgn menikahi seorang janda tua namun kaya raya.

Saat berbicara kpd kaum intelektual, Muhammad secara eksplisit mengatakan bahwa ia ingin mempersatukan suku2 Beduin, menjadi kepala mereka, MENYERANG dan MERAMPOK bangsa2 bertetangga, memperbudak lelaki2 dan wanita2 mereka utk memuaskan nafsu seksual suku Beduin.

Ketika Abu Taleb, paman Muhammad, jatuh sakit, para kepala suku Quraish mengunjunginya dan menceritakan kpdnya ttg agama Muhammad dan bahwa Quraish tidak akan menyerang Muhammad dan pengikutnya selama ia setuju utk tidak menyerang Quraish, perdagangan dan dewi2-nya.

Muhammad menjawab, “Jika saya menerima, bisakan anda memberikan saya satu kata yg mampu mempersatukan seluruh Arab dan memaksa bangsa2 asing utk percaya anda dan menerima anda sbg tuan dan kepala mereka.” Jelas bahwa kata utk mempersatukan Arab adalah Islam. Muhammad menunjukkan ambisi politik aslinya yg dilakoni dgn ramalan2, Quran, haji dsb. Ritual ini digunakan sbg metoda sukses utk mengontrol dan mempersatukan suku2 Beduin dibawah bendera Quraish, dan utk menyerang serta mengontrol bangsa2 tetangga.

Al Mothana bin Hareth adalah seorang kepala suku Bedouin yg sukunya berada dibawah perlindungan Kerajaan Persia. Muhammad menawarkan Islam kpd Al Mothana, tapi ia menolak, dgn mengatakan bahwa ia tidak akan memutuskan perjanjiannya dgn Kisra, raja Persia.

Muhammad menjawab, “Sabarlah, tunggu dan kau akan melihat Allah mewariskan uang dan tanah Persia, dan wanita2 akan terlentang, siap utk diperkosa" - dgn kata lain, jika kau --Mothana--menerima Islam, kau akan menjadi pemilik tanah, uang dan wanita2 Persia. Perhatikan sikap Muhammad atas wanita2 Persia. Muhammad membayangkan bahwa Mothana & Beduin2 akan sibuk memperkosa wanita2 Persia.

Pada kesempatan lain, Muhammad menawarkan Islam kpd para kepala suku Bakar, tapi mereka menolak dan mengatakan bahwa mereka berada dibawah perlindungan kerajaan Persia, dan oleh karena itu mereka tidak perlu agama Muhammad.

Muhammad mengatakan, “JIka kau percaya Allah dan jika Allah memutuskan utk membiarkanmu hidup setelah perang2 ini, kau akan menikmati kehidupan, hidup di rumah2 Persia, memperkosa wanita2 Persia dan memperbudak lelaki2 Persia. Inilah alasan utama Islam: penjajahan Iran, mencuri rumah2 Iran dan memberikannya kpd orang2 Beduin, memperbudak lelaki Iran dan memperkosa wanita2 cantik Iran.

Referensi:
Ibn Hisham Part 2/Pg 31
Al Sirah Al Nabawiya Al Halabiya Part 2/Pg 4-5
Al Sirah Al Nabawiya Al Halabiya Part 2/Pg 5

-----------------------------------------------------------------------------------------
Perlakuan Muhammad atas Budak2

Muhammed memiliki 24 budak lelaki dan 11 budak perempuan.

Dlm Qurannya, Mohammad mendiskriminasi lelaki berdasarkan warna kulit mereka. Katanya: [Q2:178] "Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu qishaash berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka dengan orang merdeka, hamba dengan hamba dan wanita dengan wanita."1 Ini berarti bahwa jika seorang lelaki berkulit putih membunuh lelaki kulit putih lainnya, sang pembunuh harus dihukum dgn pembunuhan pula karena telah membunuh seorang manusia, TAPI jika seorang lelaki berkulit putih membunuh seorang lelaki berkulit hitam, si lelaki berkulit putih TIDAK boleh dihukum dgn pembunuhan karena ia dianggap TIDAK membunuh seorang manusia; si pembunuh cukup membayar ganti rugi saja.

Ibn Kathir2, penafsir ternama Quran, menjelaskan ayat diatas dgn mengatakan bahwa seorang budak cuma komoditi, dan jika seorang budak tewas karena ketidaksengajaan orang lain, tidak ada kewajiban utk membayar kompensasi bagi dirinya. Muhammad juga mengatakan hal dibawah ini dlm Quran:

[Q4:92] ... dan barang siapa membunuh seorang mukmin karena tersalah (hendaklah) ia memerdekakan seorang hamba sahaya yang beriman ...”3, berarti bahwa jika seorang lelaki membunuh lelaki lain tanpa sengaja, ia bisa menghapus dosanya dgn membebaskan budak Muslim, TAPI TIDAK budak2 non-Muslim ! Budak2 non-Muslim TIDAK AKAN PERNAH DIBEBASKAN DARI PERBUDAKAN. Jika Muhammad memang ingin membebaskan semua budak tanpa kecuali, mengapa ia tidak menyatakannya dgn jelas dlm Qurannya ? Ingatlah wahai Yahudi2 & Kristen2 yg simpati pada Islam : Islam TIDAK AKAN PERNAH MEMBEBASKAN KALIAN DARI PERBUDAKAN !

Muhammad ingin meningkatkan jumlah tentara dan pengikutnya. Ia menganggap budak sbg komoditi dan bagian dari harta benda yg bisa diwariskan. Ini insiden yg menjelaskannya :

Seorang Muslim yg sedang sekarat ingin membebaskan 6 budaknya. Setelah kematiannya, pewaris2nya mengeluh kpd Muhammad. Muhammad mengatakan “Seandainya saya tahu bahwa ia melakukan itu, saya tidak akan berdoa bagi jenazahnya !”4 Muhammad menyesal telah berdoa bagi seorang Muslim yg membebaskan budak2nya ! Cerita itu berlanjut …
“Akhirnya Muhammad membeli keenam budak itu dan melakukan lotere, ia hanya membebaskan dua budak dan mengembalikan keempatnya kembali kpd para pewaris !"

Muhammad melegitimasi cara2 utk mengembalikan budak2 ke dunia perbudakan dan MEMUKULI mereka. Katanya, majikan BOLEH MEMUKUL budaknya, kecuali wajahnya, karena itu akan membuat mereka cacad dan MENGURANGI HARGA MEREKA SBG KOMODITI !

Dlm ayat lain, Muhammad mengeluarkan keputusan terhdp seorang wanita yg berzinah dan melakukan diskriminasi atas hukuman, tergantung status wanita itu sbg majikan atau budak. Ini ayatnya :

“[Q4:25] dan apabila mereka telah menjaga diri dengan kawin, kemudian mereka mengerjakan perbuatan yang keji (zina), maka atas mereka separo hukuman dari hukuman wanita-wanita merdeka yang bersuami.” 6. Jika dosa zinah dilakukan oleh budak wanita (menikah atau tidak) hukumannya 50 cambukan, sementara wanita merdeka harus DIRAJAM SAMPAI MATI 7. Lagi2 Muhammad menegaskan bahwa budak adalah KOMODITI yg tidak boleh dibunuh karena ini hanya membawa kerugian finansial bagi majikan2 mereka.

Referensi:
1 Quran 2 The Cow Al Baqarah -178
2 Ibn kathir Pg 233
3 Quran, 4the women , An-Nisa 92
4 Musnad Al-Imam Ahmed saying number 19158
5 Sahih Al Bukhari , Al atik saying 2559
6 Quran, 4the women , An-Nisa 24
7 Ibn kathir Pg 463
Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 0.21
Pendahuluan

Living by the Point of My Spear (Hidup dari Ujung Tombakku) ditulis khusus bagi orang² Arab dan Muslim, akan tetapi pembaca lainnya juga akan mengetahui isi buku ini sangat menarik, berdasarkan penyelidikan yang seksama, dan sarat informasi.

Living by the Point of My Spear menyelidiki pribadi Muhammad dan menunjukkan sejarah hidupnya yang sebenarnya dan fakta² lain yang hilang dari literatur Arab selama 1.400 tahun.

Melalui penjelasan tanpa kompromi, buku ini menyingkapkan sisi gelap Muhammad dan Islam, tanpa rasa takut ancaman pedang, penjara, atau siksaan para ulama dan Pemerintah Muslim.

Buku ini bebas dari segala pengaruh Pemerintah Barat atau intelek Barat – tidak peduli apakah mereka itu penganut agama Kristen, Yahudi, atheis, atau Marxis, di luar masalah apakah kepercayaan atau ideologi tersebut salah atau benar.

Living by the Point of My Spear bukan saja merupakan kumpulan pemikiran dan teori filosofi, tapi buku juga berasal dari rasa sakit hati, pergulatan dan kekecewaan dalam diri Muslim. Buku ini adalah hasil perubahan yang terjadi dari dalam hati.

Buku ini hanya menggunakan sumber literatur dan daftar pustaka Arab dan sang penulis adalah orang Arab dan bekas Imam di sebuah mesjid, yang mengerti benar mentalitas Arab dan penderitaan Muslim sebagai individu dan sebagai masyarakat. Untuk pertama kalinya seorang Arab berbicara dengan seluruh kejujuran dan kejelasan tentang rahasia Muhammad dan Islam yang sebenarnya, dan keterangannya ditulis dari sudut pandang Arab/Islam.

Living by the Point of My Spear aslinya ditulis dalam bahasa Arab, dibagi dalam 7 bab. Bab yang terpenting yakni Rahasia Kelanggengan Islam telah diterjemahkan dalam bahasa Inggris dan disertakan dalam buku ini bersama kesimpulan² penting dari bab² lain pada akhir buku.

Kebudayaan berkembang dan berubah sesuai dengan perubahan waktu. Nilai² dan etika² seluruh dunia, dan tidak hanya nilai dan etika barat saja, merupakan bagian sangat penting dalam proses perkembangan dunia dan kedewasaan umat manusia. Di seluruh dunia, manusia dengan berbagai agama dan kepercayaan bersedia untuk berjuang mempertahankan nilai² kemanusiaan, kebebasan untuk berpikir dan mengungkapkan pendapat, demokrasi, dan hak² bagi wanita.

‘Budaya Barat’ dan juga semua budaya lainnya harus bertekuk lutut pada adat primitif Islam. Banyak kelompok² Islam yang menggunakan kekerasan dan teror dalam mencapai tujuan Islamiah ini. Hal ini akhirnya akan menjadi sebab kehancuran Islam sendiri.

Sungguh penting untuk menyingkapkan dogma Islam fundamentalis yang sebenarnya. Sinar terang harus dipancarkan untuk memperlihatkan dengan jelas segala tipu muslihat, dusta, dan akal²an yang dilakukan oleh para ahli, penulis, ahli sejarah, dan ulama Islam.

Saatnya sudah tepat untuk menerbitkan buku ini. Buku ini merupakan pemberianku bagi dunia dan masyarakat dari semua budaya dan agama.

Daftar Isi

Tentang Pengarang … 1
Pendahuluan … 3
1. Rahasia Kelanggengan Islam … 7
2. Manipulasi Qur’an …11
3. Pelaku Pembatalan dan Yang Dibatalkan … 13
4. Siapakah Jibril atau Malaikat Penyampai Wahyu itu? … 21
5. Bagaimana Kesucian Muhammad Diciptakan? … 23
6. Kronologi Penulis Qur’an … 29
7. Muhammad Bersikeras bahwa Dia adalah Nabi … 33
8. Hubungan Muhammad dengan Abu Sufyan … 39
9. Kalifah² Muslim setelah Muhammad … 45
10. Pelafalan Qur’an … 63
11. Pengaruh Budaya² Jajahan dalam Islam … 67
12. Tafsir Sura Taubat … 71
13. Bagaimana Pendapat Muhammad atas ‘Para Ahli Kitab’ … 87
14. Kejadian² setelah Taubat dan Pidato Ancaman dari Muhammad bagi Muslim Arab Baduy … 97
15. Menghapus Ayat² Setan … 99
16. Bagian² dari Sura² Lainnya … 103
17. Perlakuan Muhammad pada Para Budak … 107
18. Perlakuan Muhammad pada Para Wanita … 109
19. Terorisme dan Kebrutalan Pikiran dan Tindakan Muhammad … 115
Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 0.38
Rahasia Kelanggengan Islam

Aku berharap untuk meyakinkan kalian bahwa Islam itu tidak lain daripada budaya dan tradisi Arab Baduy, yang diubah oleh Muhammad dan para pengikutnya menjadi kepercayaan dan doktrin illahi. Lalu apa sih rahasianya sehingga Islam bisa panjang umur?

Untuk menjawab pertanyaan ini, kita harus mengerti semua keadaan dan perubahan yang menolong Islam untuk terus ada.

Aku akan menjawab pertanyaan ini secara obyektif dengan semua sumber yang kumiliki. Aku pasti akan dituduh rasis, chauvinis, dan membangkitkan kebencian, tapi aku tidak peduli. Aku hanya terdorong untuk mengungkapkan kebenaran sejujurnya.

Inilah alasan² dan faktor² yang menolong Islam berumur panjang:

Standard Ganda Muhammad

Muhammad tumbuh besar di lingkungan yang sukar. Sewaktu dia dewasa, dia menjadi penggembala domba dan mengalami hubungan benci tapi rindu dengan masyarakatnya sendiri yakni suku Quraish. Kehidupan penggembala kambing yang tertekan merupakan titik tolak dari pemikiran dan kesadarannya.

Ahadis (hadis²) tentang jin, kebencian Muhammad akan anjing dan keledai, dan kesukaannya akan unta, domba, dan ayam jago – semua jelas adalah mentalitas penggembala domba. (Semua ini akan dijelaskan pada bab² terdahulu di buku aslinya.)

Setelah Muhammad menikahi Khadijah, dia jadi kaya dan tidak usah lagi bekerja sebagai penggembala domba. Akan tetapi nama panggilannya yakni Abu Kabsha [1] menempel terus pada dirinya bagaikan lem perekat. Dia bersedia melakukan segala hal untuk menyingkirkan julukan itu!
[1] Nama panggilan ini adalah bentuk feminin dari kata ‘domba kecil’. Keterangan ini penting untuk mengingatkan bahwa sebelum mengaku sebagai nabi, Muhammad hanyalah sekedar penggembala domba saja. Sahih al Bukhari, Alwahi 970.


Penggembala domba alias Ibn Abu Kabsha model Arab.

Kakek Muhammad yang bernama Abu Mutalib adalah salah seorang Hanif yang senior. Dia memasukkan ajaran dan pemikiran Hanif [2] pada paman Muhammad yakni Abu Talib di tempat di mana Muhammad tinggal. Dengan demikian Muhammad pun mulai mengenal ajaran Hanif yang diambil dari kepercayaan² Yudaisme, Kristen, Zoroastria, dan Sabi dari masyarakat Yemen. Terlebih lagi, Muhammad lebih mengenal kepercayaan² itu sewaktu mengadakan perjalanan ke Yemen dan Syria.
[2] Hanif adalah kata Yahudi yang berarti menyelubungi, berpura-pura, berdusta. (ref. Anwar Hekmat, Woman and Qur’an, hal. 29).

Doktrin dan ajaran Hanif juga memperkenalkan seni mengelabui dan manipulasi fakta agar sesuatu tampak lebih baik dan demi tercapainya suatu tujuan. Melalui ajaran ini, Muhammad mengarang banyak kisah khayalan, melebih-lebihkan fakta, dan terang²an berdusta. Muhammad belajar tentang prinsip² manipulasi ini sejak masa kecilnya dari pamannya Abu Talib. Dia hidup dalam lingkungan masyarakat yang suka melebih-lebihkan dan salah mengartikan fakta, di samping mengalami penderitaan dan kemelaratan hidup sebagai penggembala domba miskin.

Dengan latar belakang budaya dan kehidupannya ini, Muhammad memiliki kepribadian yang unik, yang benar² memahami keberadaan masyarakat Arab Baduy dan dia memiliki kemampuan berbicara dengan masyarakat dari berbagai kelas, sesuai dengan pengertian dan kebutuhan mereka. Hal ini tampak jelas dalam gaya bahasanya di hadis² awal yang disampaikan pada masyarakat kelas atas seperti para pemimpin dan bangsawan, dan hadis² bagi mayoritas pengikutnya yang berasal dari kelas bawah, seperti para penggembala dan budak. Ada perbedaan kontras gaya bahasa dan isi tulisan kedua jenis hadis ini. Muhammad jelas tahu kebutuhan dan ambisi dari berbagai kelas masyarakat yang berbeda. (Semua ini akan dijelaskan pada bab² terdahulu di buku aslinya.)

Muhammad juga mewariskan kemampuan komunikasi berbagai kelas masyarakat dan bagaimana cara memanipulasi mereka pada para Muslim pengikutnya, sedemikian rupa sehingga mereka pun jadi sangat ahli dalam merubah dan memalsukan fakta, juga untuk mengantisipasi perkembangan masa depan. Para Kalifah setelah Muhammad, terutama Abu Bakr dan Umar, telah hidup bersama Muhammad selama lebih dari 20 tahun dan mereka pun belajar dengan baik teknik² manipulasi dari Muhammad. Mereka tahu bahwa Muhammad sebenarnya bukan Nabi, tapi mereka belajar keahlian mengganti dan mengubah fakta dari dia. Pada gilirannya, mereka pun mengajarkan keahlian ini pada para pengikutnya, yakni para ulama dan ahli agama Islam. Para ulama ini pun lalu melanjutkan perputaran rantai dusta dan tipu muslihat sampai saat ini.

Muhammad sangat canggih dalam mendirikan agamanya berdasarkan dusta. Untuk melakukan ini, dia menghapus fakta² sejarah yang penting dan memalsukannya dengan keterangan sejarah karangan sendiri. Hasilnya, sungguh sukar untuk menyangkal Islam tanpa pengetahuan tentang Muhammad, masa kecilnya, dan bagaimana masyarakat dan kejadian yang melatarbelakangi terbentuknya Islam.

Muhammad bergantung pada beberapa hal utama untuk mendirikan Islam. Misalnya:

Manipulasi Qur’an

Qur’an itu sebenarnya adalah catatan harian Muhammad, yang mencatat kejadian² yang terjadi di masa itu, apa yang dikatakan orang² sekitarnya dan bagaimana Muhammad menjawab mereka.

Ayat² Qur’an jaman Mekah yang diwahyukan dan ditulis di masa 10 tahun pertama kenabian Muhammad diselipkan ke dalam ayat² Qur’an Medinah di masa 13 tahun terakhir hidupnya. Penyelipan dan caranya menyelipkan membuat Islam semakin sukar dimengerti dan semakin sulit pula untuk mengetahui rangkaian urutan kejadian yang sebenarnya.

Inilah daftar jumlah ayat² Quran Medina yang dimasukkan Muhammad ke dalam setiap Sura Mekah:

Sura………………..Jumlah Ayat Total…………………Jumlah ayat² yang ditulis di Medina
Sura al-An’am…………. 165 ayat ………………………………………………6
Sura al-Ar’af …………...205 ayat ………………………………………………5
Sura Yunis …………….. 106 ayat ………………………………………………2
Sura al-Nahal ……………128 ayat ………………………………………………1
Sura al-Asr ……………….110 ayat ………………………………………………8
Sura Maryam …………….98 ayat ………………………………………………3
Sura al-Qasas ……………87 ayat ………………………………………………5

Begitu juga sebaliknya, Muhammad pun menyelipkan ayat² Mekah ke dalam Sura² Medinah, seperti Sura al-Anfal, yang memuat 7 ayat² yang ditulis di Mekah.

Ibn Khatir menyatakan dalam tafsir Qur’an bahwa jika Muhammad menerima wahyu, dia akan mengatakan, ‘Tempatkan ayat² ini di Sura² yang menyebut tentang ini dan itu.’ Jika dia menerima wahyu baru, dia berkata, ‘Tempatkan ayat² ini di Sura yang menyebut ini dan itu.’ [3]
[3] Ibn Kathir, hal. 859.

Dengan kata lain, Muhammad terus-menerus memanipulasi Qur’an dengan mengubah tempat ayat². Di hadapan satu kelompok juru tulisnya dia menyatakan ayat tertentu, sedangkan di hadapan kelompok juru tulis lain dia mengatakan ayat yang berbeda, dan menyuruh menempatkan ayat itu di Sura lain sehingga setiap juru tulis Muhammad memiliki versi Qur’an yang berbeda dengan milik juru tulis lain. Tampaknya dia melakukan hal ini untuk mengaburkan kronologi peristiwa sehingga kejadian sejarah yang berhubungan dengan Sura² dan ayat² tertentu tidak bisa mudah diketahui.

Pelaku Pembatalan dan Yang Dibatalkan

Muhammad adalah politikus yang sangat berambisi untuk meraih kedudukan, uang, dan dominasi atas masyarakat Quraish dan Arab. Dia memulai missi Hanifnya dengan cara damai, untuk mengajak orang² menyembah Allâh. Dalam ayat² Qur’an Mekah, dia sering menggunakan ajakan lembut agar orang takut akan hukuman Allâh. Setelah ajakan damainya tidak berhasil, Muhammad mengubah strateginya menjadi penuh paksa dan ancaman kekerasan. Dia berubah menjadi pemimpin gerombolan mafia bersenjata yang suka menghadang di jalan² untuk melakukan perampokan dan penjarahan, semuanya dalam nama menyebarkan Islam. Karena perubahan strategi ini, maka Muhammad pun perlu mengubah isi Qur’an.

Muhammad menciptakan istilah baru yakni naskh (pembatalan). Maknanya sama dengan ‘penghapusan’. Kata ini berarti Allâh berubah pikiran terhadap apa yang difirmankanNya di awal Qur’an. Ini merupakan methoda yang ampuh bagi Muhammad untuk terus mengubah Qur’an agar sesuai dengan kebutuhannya di saat itu. Contohnya, Muhammad mengatakan di Qur’an bahwa Allah akan menjatuhkan azab besar bagi siapapun yang mengucurkan darah orang lain di Ka’bah dan Allâh akan mengirim burung² khusus untuk melempari orang itu dengan batu. Akan tetapi, Muhammad lalu berkata bahwa Allâh sang Penipu Daya Terhebat (kheir ol makerein, Qur’an 3:54, 8:30 dan 10:21) [4] telah berubah pikiran dan mengijinkan Muhammad dan tentara Muslimnya melanggar tali beludru di sekitar Ka’bah agar mereka bisa membunuh lawan² politiknya. Setelah itu Muhammad selesai membunuh musuh²nya di Ka’bah, maka turunlah wahyu baru yang isinya adalah pemberlakuan kembali larangan tentara militer masuk daerah Ka’bah. (Adadeh: ini terjadi saat Muhammad menaklukkan Mekah.)
[4] Kata Arabnya adalah ‘makeir’ yang berarti ‘menipu, memperdaya, mengakali, dll.’
Muhammad terus-menerus menggunakan julukan Allâh ini untuk menunjukkan bahwa Allâh lebih mahir menipu daripada siapapun. Dia menggunakan istilah ini bagaikan memuji kemampuan Allâh, sedangkan di lain pihak dia diam² mentertawakan para Muslim yang begitu mudah tertipu dan percaya saja. Kata terjemahan Inggrisnya yang tepat adalah ‘plotter’ tapi Yusuf Ali melembutkan istilah ini menjadi ‘planner’. Lihat Qur’an terjemahan Yusuf Ali, Sura 8, Anfal, ayat ke 30.

Isi sebagian besar Qur’an tak lain daripada catatan harian Muhammad berisi kejadian saat itu dan perkataan orang² lain. Setelah waktu berlalu dan kejadian dan perkataan tersebut tidak lagi penting, maka Muhammad pun berusaha menghapus Sura² dan ayat² tersebut dengan mengatakan Allâh telah membatalkannya. Di samping itu, banyak kejadian seks yang berhubungan dengan Muhammad yang juga tercantum dalam Qur’an dan ini pun membutuhkan pembatalan illahi yang harus terus-menerus dilakukan. Pernikahannya dengan Zainab yang adalah istri anak angkatnya (Zaid ibn Haritha) membuatnya merasa perlu melakukan penghalalan perbuatannya, sesuai dengan kebutuhan dan keadaannya saat itu. Dia bahkan menggunakan malaikat Jibril sebagai pengantar wahyu. (Menurut Muhammad, Jibril adalah roh putih yang memberinya wahyu. Keterangan tentang Jibril tercantum pada bab berikut).

Ibn Masoud, juru tulis Muhammad, berkata, ‘Muhammad memberiku sebuah ayat, aku tulis ayat itu dalam catatanku. Malam harinya ketika aku mau tidur, aku tidak ingat apapun yang baru aku tulis. Ketika aku melihat kembali catatanku untuk memeriksanya, kudapatkan halaman itu kosong. Aku beritahu Muhammad, dan dia berkata, “santai saja, Ibn Masoud, ayat itu telah diangkat dan dibatalkan kemaren.”’[5] Ibn Masoud adalah salah seorang pelayan Muhammad yang paling setia; dia bertanggungjawab mengurus sepatu² Muhammad.
[5] Systematic Reading in Islam, hal. 197. Kalimat ini dikutip dari ‘The Abrogator and the Abrogated’ oleh Ibn Salameh, hal. 5 (cetakan tahun 1960).

Ibn Masoud, yang adalah seorang pembunuh dan bajingan, mengompori usaha tipuan Muhammad agar masyarakat Baduy semakin percaya padanya, bahkan juga percaya bahwa Allâh mengirim malaikat Jibril untuk membatalkan dan menghapus firman Allâh. Dalam kisah ini kita lihat bahwa Allâh, sang Penipu Daya Terhebat, berubah pikiran dan ingin menghapus firman yang telah diwahyukan. Karena itu, sang Penipu Daya Terhebat mengirimkan sebuah wahyu baru (Q 13:39) untuk menghapus tulisan Ibn Masoud. Muhammad tentunya tertawa terguling-guling melihat umatnya dengan mudah percaya saja akan Islam dan bahwa sang Penipu Daya Terhebat berubah pikiran agar sesuai dengan keinginan satu orang manusia.

Muhammad berkata dalam Qur’an bahwa Allâh menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki), dan di sisi-Nya-lah terdapat Umulkitab (Lohmahfuz).(6) Muhammad menyebut tentang buku surgawi ini di sebuah hadis, yang menyatakan bahwa Allâh telah menulis setiap kejadian, baik di dunia maupun di surga, di sepanjang sejarah bagi setiap masyarakat, negara, individu, untuk menjabarkan segala keadaan yang terjadi dalam penciptaan. Jadi menurut Muhammad, buku ini – Living by the Point of My Spear – telah ditulis dan dinyatakan dalam Umulkitab di surga. Akan tetapi, dengan demikian, Allâh pun bisa berubah pikiran dan menghapus dan menulis kembali sesuka hati.
(6) Q 13 (Al-Ra’ad (Petir)), ayat 39
Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki), dan di sisi-Nya-lah terdapat Umulkitab (Lohmahfuz).

Muhammad menjelaskan perubahan pikiran Allâh yang terus-menerus ini sebagai ujian dari Allâh – untuk membedakan mana Muslim yang sejati dan mana yang Muslim KTP. Sudah jelas bahwa alasan sebenarnya dari pembatalan ini adalah karena perubahan kedudukan politis Muhammad.

Muhammad membatalkan dan mengganti begitu banyak ayat sehingga mengakibatkan para ahli agama Islam sangat kebingungan. Contohnya, dalam Sura al-Baqarah, para ahli Islam gagal total dalam menjelaskan masalah yang diajukan Muhammad dalam ayat 234. Ayat 234 dari Sura al-Baqarah berbunyi ‘Dan jika ada diantaramu yang mati dan meninggalkan istri, maka para istri harus menunggu selama 4 bulan dan 10 hari.’

Q 2:234
Orang-orang yang meninggal dunia di antaramu dengan meninggalkan istri-istri (hendaklah para istri itu) menangguhkan dirinya (beridah) empat bulan sepuluh hari. Kemudian apabila telah habis idahnya, maka tiada dosa bagimu (para wali) membiarkan mereka berbuat terhadap diri mereka menurut yang patut. Allah mengetahui apa yang kamu perbuat.

Ayat ini membatalkan dan menghapus ayat yang kemudian datang setelah itu! Ayat ke 240 dari Sura yang sama berbunyi: ‘Orang yang mati diantaramu dan meninggalkan istri, hendaknya berwasiat bagi istrinya untuk diberi nafkah dan tempat tinggal selama setahun.’ (7)
(7)Ibn Kathir, hal 299-300

Q 2:240
Dan orang-orang yang akan meninggal dunia di antaramu dan meninggalkan istri, hendaklah berwasiat untuk istri-istrinya, (yaitu) diberi nafkah hingga setahun lamanya dengan tidak disuruh pindah (dari rumahnya). Akan tetapi jika mereka pindah (sendiri), maka tidak ada dosa bagimu (wali atau waris dari yang meninggal) membiarkan mereka berbuat yang makruf terhadap diri mereka. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Mari telaah ayat² ini. Sebelum jaman Islam, seorang janda dapat tinggal di rumah suaminya almarhum selama setahun penuh setelah kematian suaminya. Putra² suaminya atau keluarga suaminya harus membayar biaya hidup janda itu selama setahun. Setelah setahun berlalu, janda itu boleh kawin lagi. Karena Islam adalah kepanjangan dari nilai budaya dan kebiasaan Baduy Arab, maka Muhammad pun menuliskan kebiasaan ini sebagai wahyu illahi yang tertulis dalam Q 2:240 di atas. Akan tetapi, setelah itu dia menyadari bahwa ongkos tunjangan janda setahun itu ternyata tidak murah dan dia menganggap para wanita tidak layak mendapat tunjangan mahal dari kebudayaan Baduy. Aturan baru yang ditetapkan Muhammad di Qur’an menyatakan bahwa para janda boleh tinggal di rumah suami almarhum hanya sampai 4 bulan, 10 hari saja, tanpa tambahan biaya nafkah dan dapat seperempat harta warisan suami. Muhammad lalu menempatkan peraturan baru itu di Sura al-Baqarah ayat ke 234 dan peraturan lama di ayat ke 240.

Bayangkan bagaimana pendapat orang masa kini tentang kelakuan Muhammad. Andaikata saja terdapat sebuah badan hukum yang menetapkan suatu peraturan tertentu. Peraturan ini lalu dijabarkan dengan rinci, dan diakhiri dengan penjelasan bahwa nanti di masa depan akan keluar peraturan lain tentang hal yang sama, dari badan hukum yang sama, yang isinya akan bertentangan dengan peraturan yang baru saja ditetapkan; jadi mohon jangan hiraukan hukum yang akan datang di masa depan itu. Bagaimana perasaanmu terhadap aturan seperti itu?

Dalam menghadapi masalah ini, para ahli Muslim mengambil keputusan yang layak untuk dipertanyakan yakni ayat pertama membatalkan dan menghanguskan ayat kedua. Muslim yang lain dapat dengan mudah menafsirkannya dengan cara terbalik dan mengambil kesimpulan yang berlawanan.

Mengapa sih Muhammad merubah-ubah lokasi ayat² dan menyelipkan ayat² Medina ke dalam Sura² Mekah dan sebaliknya? Kita dapat lihat kelicikan orang ini, sama liciknya seperti kelicikan Allâh yang dinyatakannya, jika kita memeriksa kisahnya terbang di malam hari naik Buraq dari Mekah ke Yerusalem dan balik lagi ke Mekah di malam yang sama. Ayat ini tercantum di Sura² Mekah, bahwa dengan keterangan rinci bahwa dia memulai perjalanannya yang menakjubkan di Mekah dan balik kembali lagi ke Mekah. Tapi apa sih alasan sebenarnya mengapa ayat ini terdapat di Sura Mekah dan tidak di Sura Medinah?

Kenyataan sejarah menunjukkan bahwa Muhammad mendengar kisah naik ke surga yang serupa dari Salman al-Farisi, ketika Muhammad telah tinggal di Medina. Muhammad mencontek kisah ini dan lalu menyelipkannya diantara ayat² Mekah agar orang² tidak mempertanyakan kejadian tersebut. (Adadeh: sebab saat itu Muhammad sudah lama berada di Medinah, dan Muhammad ingin agar Muslim percaya bahwa kisah naik surga itu ‘terjadi’ di masa lalu sewaktu masih tinggal di Mekah. Jika kejadiannya masih baru, tentunya orang² Medinah akan ramai mempertanyakannya.)

Aisyah mengungkapkan dusta² ini dan mengatakan bahwa Muhammad sebenarnya tidak pernah meninggalkan tempat tidurnya di malam hari dia mengaku ke Yerusalem naik kuda terbang.[8] Ini merupakan bukti lagi bahwa saat itu Muhammad telah tinggal di Medina setelah menikah dengan Aisyah.
[8] Sirat Rasul Allâh (Ibn Ishaq), hal. 309.

Aisyah mengakui hal ini karena dua alasan:
1.) Untuk menunjukkan bahwa Muhammad berdusta dan bahwa peristiwa aneh ini terjadi di Medina setelah Muhammad mengenal Salman al-Farisi dan Muhammad lalu menyelipkan kisah ini dalam Sura Mekkah.
2.) Aisyah ingin membantah adanya kegiatan terbang ke Yerusalem. Muhammad tidak terbang ke manapun. Tiada kuda terbang apapun. Kisah ini hanyalah hasil khayalan Muhammad saja.

Muhammad memanfaatkan kemahiran yang dikaruniakan Allâh baginya untuk mengubah lokasi ayat² untuk mengaburkan fakta sejarah dan mempersulit pemahaman akan Muhammad dan agamanya. Contohnya adalah kejadian berikut. Muhammad dan tentara Muslim mengepung benteng suku Thakif di kota Al-Taf selama 40 hari, tapi akhirnya gagal menguasai kota itu. Para pemipin Thakif memaksa Muhammad memuji dewi pagan mereka Al-Lat dan menyatakan pujian ini dalam Qur’an.

Muhammad berkata dalam Qur’an-nya, dan ayat² ini nantinya dikenal sebagai ayat² Setan:
ketiga dewi pagan merupakan makhluk² surgawi yang sangat terhormat dan panggilan dan berkat mereka merupakan kewajiban bagi semua Muslim.
(Adadeh: ketiga dewi pagan Arab tersebut adalah Mannat, Al-Lat, Al-Uza; ketiga dewi ini merupakan anak dari dewa pagan tertinggi Allâh.)

Utusan dari Al-Taf mengajukan syarat ini sebagai bagian dari negosiasi dengan Muhammad. Karena sikap hormat yang ditujukan Muhammad pada dewi² mereka, masyarakat pagan Al-Taf berharap para Baduy Arab Muslim dan non-Muslim akan berkunjung ke kuil Al-Lat di kota Al-Taf dan dengan demikian akan meningkatkan pendapatan dan keuangan masyarakat kota itu. Setelah mengucapkan ayat² itu, tentara Muhammad diijinkan masuk kota Al-Taf dengan damai, sedangkan masyarakat kota itu tetap menganut kepercayaan pagan dan membayar jizya pada Muhammad. Tapi tak lama kemudian, Muhammad menyelipkan ayat² yang dinyatakan di masa Medinah ini ke Sura² Mekah untuk mencegah penyelidikan di masa depan.

Muhammad tidak hanya memanipulasi dan merubah Qur’an saja, karena ternyata ahadisnya mengandung lebih banyak lagi kontradiksi daripada Qur’an. Hal ini terutama tampak pada ahadis tentang perang dan penyergapan yang dilakukan Muhammad, agar sesuai dengan kebutuhan kekuatan militer dan tentara baginya untuk melakukan peperangan yang tak kunjung habis.

Muhammad menyenangkan kaum Baduy dengan uang, wanita, perhiasan, dan budak². Dia membujuk Muslim melakukan perkawinan tetap dan perkawinan sesaat (mut’ah), perkosaan terhadap tawanan² wanita, sodomi, ejakulasi sperma dalam tubuh wanita. (Hal ini dibahas lebih rinci di bab² terdahulu di buku asli.) Dengan kata lain, Muslim boleh melakukan apapun yang mereka kehendaki. Yang penting adalah, dalam melakukan hal itu, mereka mengikutsertakan Muhammad dan tentaranya.

Setelah melakukan penyerangan terhadap kafir, Muhammad lalu kembali ke Medina sambil memerintahkan Muslim melakukan apa yang kemaren dilarangnya. Kontradiksi dalam jumlah sangat besar ini terdapat dalam hadis² tentang Muhammad. Berbagai aliran Islam mengambil hadis² yang sesuai dengan pandangannya, dan mengabaikan yang tidak sesuai. Misalnya, perkawinan mut’ah dan pertikaian antara Muslim Syiah dan Sunni akan halal tidaknya pelacuran sesaat.

Kesimpulannya, kita bisa melihat bahwa Muhammad yang menyatakan Allâh sebagai Penipu Daya Terhebat yang mencatat semua hal dalam Umulkitab, merubah dan menghapus tulisan² di Qur’an dan ahadis agar sesuai dengan keinginannya yang serakah dan mementingkan diri sendiri.

=========================================================
Tambahan keterangan dari Adadeh tentang Isra Mi'raj:

Karena butuh banyak sumber untuk membuat agama barunya, Muhammad pun tak menolak ide2 cerita yang berasal dari agama Zoroastria dari Persia. Kitab suci Zoroastria bernama Hadhoxt Nask. Masyarakat Arab banyak berhubungan dengan masyarakat Persia untuk keperluan perdagangan. Banyak kata Persia yang terserap ke dalam perbendaharaan kata Arab. Salah satu contoh pengaruh Persia dalam Islam yang paling jelas tampak pada kisah Isra Miraj yang ditulis di Hadis Sahih Bukhari, Volume 9, Book 93, Number 608.
Hadisnya panjang sekali, silakan baca sendiri. Ini versi pendeknya yang ditulis oleh Tisdal, W., “Original Sources of Islam”, hal. 78

Muhammad berkata:
Jibril menaikkanku ke atas Buraq yang kemudian membawaku naik ke surga lapisan terbawah. Jibril meminta gerbang pintu dibuka. “Siapakah itu?” tanya sebuah suara. “Ini adalah Jibril.” “Siapakah yang datang bersamamu?” “Ini adalah Muhammad.” “Apakah dia dipanggil?” “O iya!” jawab Jibril. “Kalau begitu persilakan dia masuk; sungguh bagus dia telah datang ke sini.” Dan dengan begitu pintu gerbang dibuka. Silakan masuk, kata Jibril, Ini adalah ayahmu Adam, beri salam padanya. Maka aku memberi salam padanya, dan dia pun membalas salamku sambil berkata “Selamat datang wahai Nabi yang hebat.” Lalu Jibril membawaku ke surga tingkat dua, dan lihat ada Isa A.S. Di surga tingkat tiga terdapat Yusuf; di surga tingkat empat terdapat Idris (Enokh); di surga tingkat lima terdapat Harun; dan di surga tingkat enam terdapat Musa. Setelah Musa membalas salam dariku, dia menangis dan menerangkan sebabnya mengapa dia menangis: “Aku menangis karena lebih banyak pengikutmu yang masuk surga dibandingkan pengikutku.” Lalu kami menuju ke surga ke tingkat tujuh. “Ini adalah ayahmu Abraham,” kata Jibril, dan pertukaran salam pun terjadi seperti sebelumnya. Akhirnya kami sampai ke bagian akhir di mana terdapat buah2an yang indah dan dedaunan seperti kuping gajah. “Ini,” kata Jibril, “adalah surga yang terakhir; dan lihat! Ada empat sungai, dua di dalam, dan dua di luar.” “Apakah ini, wahai Jibril” tanyaku. Yang di dalam, katanya adalah sungai2 surgawi, dan yang di luar adalah sungai Nil dan Eufrata.


Kisah Isra Miraj ini dapat dibandingkan dengan kitab Pahlavi (bagian dari ajaran Zoroastria dari Persia Tengah) yang berjudul Arta (atau juga disebut Artay) Viraf yang ditulis ratusan tahun sebelum Muhammad menciptakan Islam (Tisdal, hal. 80). Pendeta2 Zoroastria merasa iman mereka berkurang sehingga mereka mengirim Arta Viraf ke surga untuk mengetahui apa yang sedang terjadi di sana. Arta mengunjungi setiap lapisan surga dan akhirnya kembali ke bumi untuk memberitahu pengikutnya apa yang telah dia lihat:
Tempat pertama yang kami kunjungi adalah surga lapisan terbawah;… dan di sana kami melihat Malaikat yang diberi Sang Maha Suci cahaya yang menyala, indah, dan agung. Dan aku bertanya kepada Sorash yang suci dan Azar sang malaikat: “Tempat apakah ini, dan siapakah mereka itu? “[Arta juga kemudian naik ke surga lapisan ke dua dan ke tiga.] “Bangkit dari singgasananya yang berlapiskan emas, Bahman sang Malaikat Penghulu membimbingku, sampai dirinya dan aku bertempu Ormazd bersama kawanan malaikat dan pemimpin2 surgawi, semua bercahaya sangat kemilau dan aku belum pernah melihat hal ini sebelumnya. Pemimpinku berkata: Ini adalah Ormazd. Aku memberi salam kepadanya, dan dia berkata dia gembira menyambutku dari dunia fana ke tempat yang terang dan sempurna…. Akhirnya, kata Arta, pengantarku dan sang Malaikat yang bercahaya selesai menunjukkan surga padaku dan mereka lalu membawaku untuk melihat neraka; dan dari tempat yang gelap dan mengerikan itu, mereka membawaku ke atas ke tempat indah di mana terdapat Ormazd dan kawanan malaikatnya. Aku ingin memberi salam padanya, tapi Ormazd dengan anggunnya berkata: Arta Viraf, kembalilah ke dunia fana, kau telah melihat dan mengenal Ormazd, karena akulah dia; aku mengenal siapapun yang jujur dan bajik.



Selain ceritanya sama, coba lihat gambar Buraq yang ditunggangi Muhammad.
Buraq ini jelas merupakan tiruan dari Spynx Mesir atau Gyphron (binatang dongeng dari Assyria):



Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 0.46
Siapakah Gerangan Jibril atau Malaikat Penyampai Wahyu itu?

Muhammad mengaku bahwa Jibril, yang katanya adalah malaikat atau rohul qudus, dikirim Allâh untuk menghapus firman yang telah diwahyukan pada Muhammad. Dia mengatakan bahwa malaikat inilah yang pertama kali bertemu dengannya dan memerintahkannya untuk membaca, dengan berkata, “Baca dalam nama Allâhmu, ulangi tiga kali,” tapi dia tidak mau membacanya.[9]
[9]Ibn Hisham, bagian 3, hal. 180.

Muhammad mengakhirinya dengan berkata, “Lalu aku terjaga dari tidurku.”

Hal ini menerangkan pada kita bahwa sang malaikat Jibril hanya muncul dalam mimpi. Jika pertemuan pertama Muhammad dengan Jibril hanyalah sebuah mimpi, maka dengan begitu semua hal yang dikatakannya sebagai pertemuan dengan Jibril tak lebih daripada mimpi² belaka.

Jika semua wahyu yang dinyatakan Muhammad berasal dari mimpi, maka hal itu berarti Qur’an, para ulama, dan semua perang banjir darah beserta ribuan korbannya ternyata hanya berasal dari sebuah mimpi saja!

Para pemimpin Muslim dan ulama mencoba membantah dan menyembunyikan fata bahwa malaikat penyampai firman illahi dan nubuat nabi semuanya hanyalah berdasarkan mimpi semata!

-----------------------------
Tambahan keterangan dari Adadeh:
Sirat Rasul Allâh oleh Ibn Ishaq, hal. 106, juga menyatakan Muhammad bermimpi ketemu Jibril, dan lalu terjaga dari mimpinya.



Ini terjemahan bagian yang aku beri kotak garis biru:
Di malam hari ketika Tuhan menganugerahkannya dengan tugasnya dan menunjukkan belas kasihan pada budak²nya, Jibril membawa perintah Tuhan padanya. 'Dia datang padaku,' kata Rasul Allâh, 'ketika aku tidur, di atas tempat tidur yang ditutupi selimut, dan tampak sebuah tulisan, dan katanya, "Baca!"
Aku berkata,"Apa yang harus kubaca?"
Dia menekanku dengan sangat kuat sampai aku merasa mau mati; dan dia lalu melepaskanku dan berkata,"Baca!"
Aku berkata,"Apa yang harus kubaca?"
Dia menekanku lagi sampai aku merasa mau mati; dan dia lalu melepaskanku dan berkata,"Baca!"
Aku berkata,"Apa yang harus kubaca?"
Dia menekanku lagi untuk ketigakalinya sampai aku merasa mau mati dan dia berkata, "Baca!"
Aku berkata,"Apa yang lalu harus kubaca?" - dan aku katakan ini untuk menyerahkan diri padanya, jika dia melakukan hal yang sama padaku.
Dia berkata,"Baca dalam nama Tuhanmu yang menciptakanmu,
Yang menciptakan manusia dari gumpalan darah.
Baca! Tuhanku Maha Pemurah,
Yang mengajarkan dengan pena,
Mengajarkan apa yang tidak diketahui manusia."
Maka aku pun membacanya, dan dia meninggalkanku. Setelah itu aku terjaga dari tidurku, dan rasanya kata² itu tertulis dalam hatiku
.
Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 0.55
Bagaimanakah Kesucian Muhammad Diciptakan?

Muhammad sendiri mengarang berbagai kisah dan dongeng tentang kesuciannya. Dia menganjurkan pengikutnya dan ulama Islam untuk melebih-lebihkan kesuciannya, terutama yang berhubungan dengan masa kecilnya agar tampaknya para ahli nujum, tokoh agama, dan pendeta² mengakui bahwa dia adalah anak ajaib yang akan jadi Nabi di masa depan.

Kisah yang dikarang Muhammad termasuk kisah yang menyatakan dia mengalami bedah tubuh sewaktu masih kecil, di mana benda jahat dikeluarkan dari dalam tubuhnya. Kisahnya berakhir dengan keterangan sebuah pohon menaungi dirinya ke mana pun dia pergi.

Bagaimana perbandingan kisah karangan Muhammad ini dengan pernyataan orang lain tentang dirinya saat itu? Mari baca apa yang dikatakan Halima Al-Sa’diah, wanita yang menyusuinya waktu kecil. Kata Halima,’Aku pergi ke Mekah dengan sekelompok wanita untuk mencari nafkah dengan cara menyusui bayi². Wanita² lain tidak mau menyusui Muhammad saat mereka mengetahui dia adalah anak yatim. Karena alasan inilah, maka aku menyusuinya; aku bersumpah jika ada orang lain yang bersedia melakukan itu, maka aku tidak akan mengambilnya. [10]
[10] Ibn Ishaq, Sirat Rasul Allâh, hal.100

Pernyataan ini mewujudkan pertanyaan: kenapa yaaa para wanita ini kok tidak melihat tanda² kenabian apapun pada diri Muhammad, seperti yang dinyatakan para ahli agama dan pendeta? Hal yang mengejutkan adalah kenyataan bahwa semua pendeta yang yang katanya melihat tanda² kenabian Muhammad, dari Bahiri sampai Waraqa bin Nofal, dan katanya mereka yakin bahwa Muhammad adalah nabi yang mereka tunggu², ternyata tidak ada satu pun dari mereka yang lalu memeluk Islam.

Jika Muhammad memang adalah Nabi yang dijanjikan sejak dia masih kecil, mengapa dia lalu menyembah, bersholat, dan mengorbankan hewan kurban pada patung Al-Uzza, dewi pagan yang juga adalah putri dari Allâh? Mari baca tulisan Ibn Ishaq di Sirat Rasul Allâh: [11]
[11] Ibn Ishaq, Sirat Rasul Allâh, hal.165

Muhammad berkata ‘Aku baru datang dari kota Al-Taf dan bertemu Zaid bin Amro, seorang Hanif senior, di bukit yang tak jauh dari Mekah. Aku membawa bekal makan siangku, yang termasuk potongan² daging domba yang telah dikorbankan di hadapan patung² kami; aku tawarkan sebagian daging itu pada Zaid sambil berkata: ‘Makanlah sebagian dari makanan ini, paman.’ Zaid bertanya pada Muhammad, ‘Apakah ini daging yang dikorbankan pada patung²mu?’ Muhammad menjawab: ‘YA!’ Zaid menjawab: ‘Aku tidak mau makan daging itu. Aku tidak membutuhkannya.’ Zaid lalu mulai mengritik patung² dan para pemujanya, termasuk Muhammad, yang berkata patung² itu tidak bermanfaat atau mencelakai siapapun.

Kisah ini diakhiri dengan perkataan Muhammad bahwa setelah peristiwa itu dia tidak lagi menyembah atau mengorbankan hewan di hadapan sebuah patung.

Muhammad melakukan promosi atas kenabiannya dan usahanya agar tampak lebih suci diantara masyarakat Baduy dengan cara mengarang kisah² pengalamannya dan juga dengan memakai Kohl (eye liner = kosmetik untuk mempertegas garis mata) dua kali sehari. Ilusi kesuciannya sudah meningkat hebat di jaman sekarang, sehingga orang tidak lagi berani mempertanyakan kesuciannya.

Untuk mengetahui alasan sebenarnya akan pengakuan Muhammad sebagai Nabi, silakan lihat tulisan yang diambil dari bab lain di bagian belakang buku ini.

Mengapa Qur’an Sukar Dimengerti dan Mudah Disalahgunakan?

Ketika menulis Qur’an, Muhammad mendapatkan banyak kemudahan dari pengetahuannya tentang kisah² para Nabi Yahudi. Zain bin Thabit [12], seorang juru tulis Qur’an berkata:
‘Aku diperintahkan Muhammad untuk belajar bahasa Syria (serumpun dengan bahasa Aramaik, yakni bahasa yang digunakan Alkitab, orang² Syria, dan orang² Kristen Irak) dan Muhammad membayarku untuk melakukan hal ini dan aku jadi sangat menguasai bahasa itu. Aku sering menulis pada Muhammad dalam bahasa ini dan membacakan baginya buku² mereka.’
[12] Al Sira Al Nabawuya (Al Halabiya) Khaffaji Al Halabi, bab 3, hal. 327.

Muslim melebih-lebihkan makna ‘buku² mereka’ sebagai surat² mereka, tapi kata ‘Katab’ dalam bahasa Arab berarti kitab suci mereka. Penjelasan ini menerangkan bagaimana Muhammad mengetahui kisah² para Nabi Yahudi dan karenanya kisah² Nabi tersebut mirip dalam Qur’an dan Alkitab. Muhammad seringkali mengisi Qur’annya dengan kisah² Nabi Yahudi yang diulangnya berkali-kali. Dia menyebut Musa 96 kali dalam Qur’an, tapi kau akan menyadari bahwa kisah² ini penuh tambal sulam tanpa ada awal dan kesatuan yang jelas. Kisah² muncul dan tiba² menghilang dengan gaya yang sama, lalu muncul lagi di ayat berikut dalam Sura yang sama. Urutan kisah² tidak menunjukkan adanya kelangsungan, kesatuan, dan kesinambungan cerita.

Muhammad seringkali menulis surat rahasia berkode bagi orang atau suku tertentu dan lalu dia menulis komunikasi ini dalam Qur’an-nya.

Muhammad mengamati Qur’an dengan seksama. Jika dia menyadari bahwa pesan berkodenya di bagian tertentu mulai tampak jelas di Sura tertentu dan lalu keadaan berubah sehingga dia bisa tampak jelek, maka dia akan mengganti tempat ayat² itu ke bagian lain dan menambahkan kalimat² agar isi pesan tambah membingungkan dan semakin tidak jelas.

Muhammad juga sering menambahkan kata² aneh yang berasal dari bahasa lain atau kata karangannya sendiri yang tidak dimengerti orang Arab. Kata² tambahan ini dimasukkannya agar ayat Qur’an terdengar sama iramanya bagaikan puisi. Terlebih lagi, Muhammad menambahkan beberapa kata² dalam Qur’an untuk membingungkan orang² Arab. Dia memberi perintah yang sukar dan rumit bagi umatnya.

Pengulangan kisah² para Nabi Yahudi, yang terkadang bertentangan isinya satu sama lain, dilakukan agar Qur’an tampak semakin rumit dan pembaca jadi semakin bingung. Muhammad juga menyusun pernyataan yang dapat berarti banyak; dan pernyataan itu tidak lazim dalam bahasa Arab. Contohnya:

‘Mereka yang dia sebut sebagai istri²nya!’ – kalimat ini digunakannya untuk menutupi jumlah istri Muhammad yang sebenarnya.
‘Bagi mereka yang hatinya (baru² ini) berdamai (dengan kebenaran)' – kalimat ini (Q 9:60) digunakan Muhammad untuk memberi uang bagi suku bangsanya yakni Quraish.
‘Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar’ – kalimat ini (Q 24:11) sebenarnya ditujukan bagi Abdullah bin Abi Salul, yang adalah salah satu ketua suku yang berwibawa. Dia mempermasalahkan perserongan yang dilakukan Aisyah dan memberitakan ke mana² dan membesar-besarkannya. Muhammad menghukum orang² yang lemah, tapi dia takut pada pemimpin suku seperti Abdullah dan karenanya dia menggunakan kalimat yang mengaburkan siapa yang sebenarnya dia bicarakan, agar tak tampak langsung menyerang Abdullah.

Di bahasa manapun, baik dalam bahasa lisan maupun tulisan yang menjelaskan seseorang, maka penulis atau pembicara terlebih dahulu akan menyebut nama orang itu dan lalu menggunakan kata ganti orang (misalnya ‘dia’ atau 'mereka'). Sebaliknya, Qur’an milik Muhammad justru memulai kalimat dengan kata ganti orang terlebih dahulu dan lalu menyiratkan siapa orang itu secara samar. Gaya bahasa seperti ini menguntungkan Muhammad dan para ulama Muslim selanjutnya dalam mengubah-ubah siapakah yang disebut dalam kata ganti orang tersebut sesuai dengan kebutuhan dan keadaan. Contohnya, Muhammad menyinggung tentang para wanita di Qur’an, Sura 4, An-Nisa, di ayat 25, dan dia menyebut kalimat ini:
kemudian mereka mengerjakan perbuatan yang keji (zina) – kata ganti orang ('mereka') tidak jelas karena Muhammad berbicara tentang kelompok wanita tanpa terlebih dahulu menerangkan siapa sebenarnya mereka.
‘atas mereka separo hukuman dari hukuman wanita-wanita merdeka yang bersuami’ – dari kalimat ini, pertama-tama pembaca harus mengetahui terlebih dahulu tentang wanita² merdeka untuk bisa memahami kelompok wanita pertama yang dia sebut (yang disebutnya dengan kata 'mereka'). ‘Wanita merdeka’ (dalam bahasa Arab adalah Mohassanat) berhubungan dengan wanita² yang telah menikah. Tapi ini pun hanyalah pengertian yang simbolis saja. Dari ayat ini kita mengerti bahwa ukuran dosa zinah yang dilakukan wanita tak menikah adalah separuh dosa zinah yang dilakukan wanita yang telah menikah. Tapi pengertian itu adalah pengertian harafiah, dan bukan pengertian sebenarnya dalam ayat tersebut. Berdasarkan budaya Baduy, kelompok wanita pertama (yang disebut Muhammad sebagai 'mereka') adalah budak² wanita. [13]
[13] Ibn Kathir, hal. 463.

Banyak sekali buku² yang ditulis untuk menjelaskan Qur’an Muhammad. Setiap buku mengajukan teori dan tafsir tersendiri akan kata² Qur’an yang tak lumrah, kata² ganti yang samar, dan pernyataan² yang saling bertolak belakang artinya.

Kebingungan ini memang diciptakan oleh Muhamad agar bagaimana pun baiknya orang Arab memahami Qur’an, dia tetap tidak akan bisa memberikan penjelasan yang pasti tentang berbagai hal dalam Islam. Contohnya, orang bisa mengatakan bahwa tidak adil jika budak yang berzinah dihukum lebih ringan daripada wanita yang telah menikah yang berzinah. Tapi orang lain bisa menyanggah bahwa dalam hal ini, Muhammad tidak menyebut kata ‘budak’ sama sekali dalam kalimatnya.

Dengan demikian, para ulama Islam dapat menafsirkan dan menjelaskan Islam sebagaimana yang dia inginkan. Dia pun bisa memerintahkan atau melarang tindakan berdasarkan pengertiannya yang subyektif.
Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 1.04
Kronologi Penulisan Qur’an

Pada awal missi agamanya di Mekah, Muhammad menganut kepercayaan Hanif dan hal ini pun tercantum dalam Qur’an. Dalam masa ini, dia menulis Qur’an dengan gaya bahasa yang sederhana untuk menyampaikan cerita seperti yang tampak pada ayat² lembut Mekah. Setelah gagal mengajak masyarakat Quraish memeluk Islam secara damai, Muhammad lalu hijrah ke Medina, di mana masyarakat Yahudi tinggal, dan mempelajari bagaimana mereka hidup. Setelah itu, dia merubah gaya tulis Qur’an menjadi simbolis seperti penuturan pemimpin agama atau seperti tulisan di Taurat. Muhammad juga memasukkan cara umat Hindu membaca kitab suci mereka. Meskipun dia tidak tahu apa yang mereka ucapkan, tapi dia sadar bahwa gaya membaca ayat seperti itu meningkatkan penghayatan dan dapat mempengaruhi bathin. Karena itulah dia lalu menerapkan cara baca yang sama untuk melafalkan Qur’an.

Dalam Qur’annya, Muhammad menyatakan ‘lafalkan Qur’an secara perlahan, dan alunan yang teratur.’ [14] Muhammad memerintahkan pelafalan ini untuk membangkitkan rasa khidmat saat mendengarkan Qur’an. Itulah sebabnya terdapat kesamaan yang besar antara cara Muslim membaca Qur’an dengan cara umat Hindu membaca kitab suci Veda.
[14] Qur’an, Sura 73, Al-Muzzammil, Yang Terselubung, ayat ke 4.
(Adadeh: untuk lebih jelasnya, silakan lihat video² pelantunan ayat² Veda di YouTube:)



Muhammad tidak mau mengumpulkan Qur’annya ke dalam satu buku karena dia memang menginginkan Qur’an sebagai perintah² lisan yang tanpa kesatuan, yang disebarkan melalui banyak buku. Dia memerintahkan setiap juru tulis Qur’annya untuk masing² memiliki jilid buku Qur’an tersendiri, dengan segala perbedaan dan kesamaan satu sama lain. Saat ini, terserah masing² Muslim untuk memilih bagian Qur’an mana yang sesuai dengan pengertian hidupnya dan apa yang menyenangkan hatinya.

Muhammad melakukan hal ini agar dia bisa berubah pikiran kapanpun dia inginkan, karena tiada satu pun Qur’an jadi patokan. Hal ini juga berlaku pada masa sekarang – tiada satu pun kisah atau kejadian dalam Qur’an yang dapat diperdebatkan secara ilmiah, karena tidak ada satu sumber sama untuk mendapatkan informasi.

Jika seorang Muslim adalah orang Baduy Arab dan pengikut Wahabi yang ekstrim, maka dia akan memilih ayat² Qur’an Medina yang mengandung perintah pembunuhan dan perbuatan penuh kekerasan dan akan mengatakan ayat² lain yang lembut tidak berlaku. Sebaliknya pula, jika seorang Muslim hidup di masyarakat petani atau nelayan, maka dia akan memilih ayat² Mekah yang penuh dakwah Islam melalui dialog. Muslim seperti ini juga akan menolak ayat² keras yang penuh perang dan pembunuhan dengan mengatakan bahwa ayat² tersebut bertentangan dengan citra Islam sebagai agama yang penuh kasih dan toleransi.

Perbedaan versi² Qur’an diantara para juru tulis Muhammad akhirnya mengakibatkan pertikaian antara mereka semasa hidup Muhammad. Begini kisahnya. Umar bin Khattab, sang kalifah kedua, berkata:
‘Semasa hidup Muhammad, aku mendengar Hisham bin Hakim membaca Sura Forkkan dan aku bertanya padanya ‘siapa yang mengajarmu ayat² ini?’ Jawab Hisham, ‘Muhammad.’[15] ‘Kau pendusta,’ aku berkata padanya karena Muhammad mengajarkan padaku ayat² lain. Maka aku bawa dia menghadap Muhammad dan aku baca Sura tersebut sebagaimana yang kuketahui. Muhammad menjawab, ‘Kau benar.’ Lalu Hisham membacakan Sura versi miliknya, dan Muhammad berkata, ‘Kau benar.’
[15] Sahih Al Bukhari, Al Bukhari, bab Tobatnya para Pemberontak, nomer 6936.

Salah satu juru tulis Qur’an Muhammad yang bernama Ibn Masud berkata:
‘Aku mendengar orang membaca sebuah ayat ketika Muhammad membaca ayat yang sama dengan cara yang berbeda. Maka aku menghadap Muhammad untuk memberitahu dia tentang hal ini dan dia mengatakan padaku – baik kau maupun dia melafalkan dengan benar dan tidak usah bertikai.’[16]
[16] Sahih Al Bukhari, Al Bukhari, bab Perkataan Nabi, nomer 3476.

Sudah jelas bahwa Muhammad telah siap dengan berbagai alasan bagi kontradiksi tersebut. Para ulama Muslim biasa mengatakan pertikaian terutama terjadi karena perbedaan dialek sebab Qur’an diajarkan dalam 7 dialek Baduy yang berbeda. Jika kau membaca kedua hadis di atas dengan seksama, telah jelas dinyatakan bahwa Muhammad sendiri membaca Qur’an di hadapan para jurutulisnya, dan mereka mendengar kata² yang diucapkannya, dan lalu membaca dengan aksen milik Muhammad. Jadi kata² Qur’an tidak ditulis dengan menggunakan aksen yang dimiliki sang jurutulis. Perbedaan aksen akan mengakibatkan pengucapan yang sedikit berbeda. Perbedaan kecil seperti ini tidak akan membuat Umar sedemikian marah sehingga menuduh Hisham sebagai pendusta dan membawanya menghadap Muhammad.

Keterangan hadis selanjutnya menyatakan bahwa Ibn Masud merasa Muhammad tidak suka dengan pertanyaan seperti itu. Kata Ibn Masud,
‘Aku melihat wajahnya menyiratkan agar aku tidak mengajukan pertanyaan itu lagi, tulis saja apa yang kukatakan dalam Qur’an milikmu dan jangan peduli dengan apa yang ditulis atau dikatakan dalam Qur’an mereka, kalian semua benar.’

Hal ini menjelaskan mengapa Muhammad tidak mau mengumpulkan Qur’an ke dalam satu buku.
Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 1.10
Muhammad Bersikeras bahwa Dia adalah Nabi

Sudah jelas bahwa Islam sama dengan agama Hanif. Muhammad adalah generasi ketiga penganut Hanif dari dinasti kakeknya Abdul Mutalib. Meskipun kenyataan ini sudah jelas, Muhammad tetap bersikeras bahwa dia adalah Nabi utusan Tuhan.

Abdul Mutalib adalah generasi pertama yang menyembah Allâh tanpa hubungan dengan patung², tapi tetap memiliki rasa takut akan kutukan dari patung² tersebut. Abdul Mutalib memberi nama putranya Abdullah (ayah Muhammad). Nama Abdullah berarti abdi Allâh atau pemuja Allâh. Abdul Mutalib memberi nama putra pertamanya Abdul Al-Uzza (pemuja dewi Al-Uzza). Muhammad menjulukinya dengan nama ejekan Abu Lahab (ayah dari api). Makna Abdul Al-Uzza menunjukkan rasa takut masyarakat Baduy akan dewi² dan patung² mereka, terutama dewi Al-Uzza.

Muhammad adalah generasi ketiga penganut Hanif dari dinasti keluarganya. Dia memuja dewi Al-Uzza dan mengorbankan hewan bagi dewi tersebut. Muhammad tidak bisa menyingkirkan perasaan takut khas Baduynya terhadap dewi ini sampai dia berusia 40 tahun. Dalam Qur’an, Muhammad memuji Al-Uzza dan putri² Allâh lainnya karena alasan politis dan untuk memperluas pengaruhnya. Setelah ayat² Qur’an penuh pujian pada dewi² itu tidak berguna lagi, maka Muhammad pun menghapusnya.

Muhammad mencoba membujuk masyarakat Baduy bahwa agamanya serupa dan versi yang lebih baik daripada agama Yudaisme dan Kristen. Usahanya ini ditunjukkan dengan kiblat sholat ke arah Yerusalem dan puasa di hari Asyura, di mana masyarakat Yahudi juga melakukan puasa. Hal ini dia lakukan untuk memenangkan hati masyarakat Yahudi sehingga mereka lalu memeluk Islam.

Muhammad lalu mendengar seorang bernama Baraa bin Marur[17], yang baru saja memeluk Islam, melakukan sholat dengan kiblat menghadap Ka’bah dan bukan Yerusalem. Muhammad suka akan gagasan ini dan dia menunggu sampai Baraa wafat untuk kemudian melakukan kiblat yang sama.[18] Dengan merubah kiblat sholat, hal ini berarti Muhammad diam² tunduk pada keinginan pamannya Abu Talib yang pagan. Sebelum wafat, Abu Talib meminta Muhammad untuk memuliakan Ka’bah.
[17] Al Sira Al Nabawuya (Al Halabiya) Khaffaji Al Halabi, bab 2, hal. 14.
[18] Qur’an, Sura 2, Al-Baqarah (Sang Sapi), ayat 144.

Perubahan kiblat ke Ka'bah ini juga berarti meneruskan kebiasaan pagan Muhammad melakukan ibadah naik haji ke Mekah. Alasan lain mengganti kiblat dari Yerusalem ke Ka’bah adalah karena masyarakat Yahudi menolak ajakan Muhammad untuk memeluk Islam.

Akibat penolakan kaum Yahudi, Muhammad merubah waktu puasa di hari Asyura menjadi puasa sebulan penuh di bulan Ramadan sebagaimana yang dilakukan umat Hanif, sesuai dengan ibadah Hanif dari kakeknya. Muhammad meniru kebiasaan kakeknya melakukan ibadah puasa Ramadan (batasan waktu puasa diambilnya dari ajaran Taurat Yudaisme), bertapa di gua Hira, memberi zakat pada kaum miskin di bulan Ramadan. Puasa Asyura bukan lagi merupakan kewajiban, seperti puasa di bulan Ramadan. Dengan demikian, Muhammad mempertegas kenyataan bahwa Islam adalah kelanjutan dari budaya dan pemikiran Baduy, tanpa membawa hal baru apapun.

Muhammad telah membuang sholat berkiblat ke Yerusalem dan puasa Asyura, dan tetap mempertahankan kesucian bulan² suci, naik haji ke Ka’bah, potong hewan kurban, puasa di bulan Ramadan, berlari antara Saffa dan Marwa, melempar batu ke setan, dan segala ibadah agama yang dipercayai masyarakat pagan Baduy. Muhammad melebih-lebihkan kesucian batu hitam (Hajr-ul-aswad) sebagai bagian dari penyembahan terhadap batu dengan mengatakan:
‘Barang siapa yang percaya pada batu ini, maka batu ini akan melindungi dia.’

Pernyataannya jelas merupakan pengakuannya menyembah berhala. Meskipun bukti² ini sudah jelas, ditambah lagi dengan penolakan kaum Yahudi terhadapnya, Muhammad tetap bersikeras bahwa dia adalah Nabi dan bahkan Nabi terakhir. Demi hal itulah, dia membantai massal orang² Yahudi, memerangi tetangga² suku Kristen melalui berbagai penyerangan dan perampokan. Sukar bagi Muslim yang mengikuti contoh perbuatan Muhammad untuk bisa menunjukkan Islam adalah lanjutan dan versi yang lebih baik daripada kepercayaan Yudaisme dan Kristen.

Melewati Batas

Muhammad tidak mengijinkan siapapun untuk mengungkapkan keraguan atas kenabiannya atau mengritik tingkah lakunya. Siapapun yang berani melewati batas dengan melakukan hal itu akan seketika dibunuh. Dalam Sura Taubat di Qur’an, hal² yang terlarang dan hukumannya dijabarkan secara rinci. Muhammad memaksakan hukuman² ini dengan mengirim gerombolan Muslimnya untuk membunuh siapapun yang berani mengritiknya.

Muhammad adalah penganut agama Hanif, tapi dia mengaku sebagai Nabi Allâh. Banyak umat Hanif yang merasa khawatir, karena Muhammad mengambil sebagian besar tata cara ibadah mereka, sedangkan mereka tidak memeluk Islam. Salah satu dari umat Hanif yang merasakan kejanggalan itu paman Muhammad bernama Abu Talib. Semasa hidup sampai wafat, Abu Talib adalah orang pagan, dan dia terus-menerus melindungi Muhammad.

Ketika Muhammad hijrah ke Medina, dia mulai membentuk gerombolan mafianya, melakukan penyerangan², merampok, dan membunuhi tawanan. Umat Hanif mencela perbuatan² biadab ini, mereka lalu mengritik Muhammad dan tidak mau memeluk Islam. Umat Hanif ini adalah pendiri utama agama Hanif yang mengutamakan perdamaian dan menghentikan perang saudara diantara suku² Baduy.

Umaya bin Al Salt adalah salah satu tokoh terkemuka Hanif [19] yang mengritik Muhammad dan gerombolan Muslimnya dalam sebuah puisinya. (Ketika Ibn Hisham menulis biografi Muhammad, dia tidak mencantumkan puisi ini karena Muhammad melarangnya.) Muhammad tidak bisa menerima kritik apapun, termasuk hanya puisi sekalipun – hukumannya adalah bakar buku², larangan, atau bunuh. Muhammad ingin menghentikan komunikasi antara para pengritik Islam. Hal ini jelas merupakan pengontrolan pikiran – dengan melakukan sensor terhadap perkataan dan perbuatan seseorang, maka orang ini kemudian akan mulai melakukan sensor terhadap pikirannya sendiri, sehingga lama kelamaan dia akan jadi lebih percaya pada Muhammad.
[19] Systematic Reading in Islam, hal. 30.

Abdullah bin Sarih adalah salah satu dari juru tulis Muhammad. Hanya dia seoranglah yang selamat dari hukuman Muhammad karena Usman melindunginya. (Adadeh: Setelah tahu bahwa dia pun bisa memberi saran pada Muhammad bagaimana ayat Qur’an seharusnya ditulis, Abdullah lalu murtad, meninggalkan Medinah, dan kembali ke Mekah).

Sikap Muhammad yang tidak pasti juga disertai dengan Qur’an yang rumit, penuh kode yang tidak bisa dimengerti, versi yang berbeda-beda, pembunuhan terhadap siapapun yang mengetahui bagaimana Islam sebenarnya, atau siapapun yang dianggapnya melewati batas atau melawannya, dan membakar buku² yang mengritik Islam.

Di jaman sekarang, para ulama Muslim juga melakukan tradisi bakar buku dan melarang penyebaran buku² kritik Islam. Sudah merupakan prioritas mereka untuk membunuh penulis² yang berani mengritik Islam, untuk mencegah terbentuknya penelaahan logis membantah Islam melalui fakta sains dan sejarah. Sayangnya, banyak para Muslim KTP dan para ahli Barat yang mengira perbuatan kriminal seperti itu muncul dari sikap orang² Muslim ekstrim yang tidak mengerti pesan Islam yang mengajarkan kasih sayang, toleransi, dan menerima dialog terbuka.

Mengatakan Islam mengajarkan kasih sayang tidak akan menghilangkan kenyataan akan perintah penuh kebencian dari Muhammad untuk membunuh pengritik Islam. Ada banyak buku² yang mengritik semua kepercayaan di dunia seperti: Hindu, Kristen, Sikh, Budha, Yudaisme, dll – semuanya KECUALI ISLAM. Contohnya, tiada buku The Da Vinci Code yang dibakar, Tom Hanks juga tidak dibunuh, dan tidak ada pula demonstrasi yang dilakukan umat Kristen untuk membunuh sutradara atau pengarang cerita itu.

Semua agama boleh dikritik, kecuali Islam. Dalam Islam, tidak ada tempat bagi toleransi. Mengapa sih kok Islam itu takut sekali dikritik? Semua agama telah mengalami kritik dan agama² tersebut ternyata tidak jadi lenyap tuh.

Muhammad dan para Muslim sejati tahu sekali akan penjelasan rinci di buku ini, dan bahwa Islam dibangun melalui penipuan dan dusta. Muhammad berkata:
‘Satu²nya hal yang kutakuti akan negaraku adalah para ahli, jika saja mereka nantinya menyeleweng.’

Kata ‘negara’ adalah dunia Arab dan tidak semua Muslim, karena Muhammad tidak merasa takut akan Muslim non-Arab. Muhammad hanya takut akan para ahli Islam Arab, tapi tidak khawatir akan para Muslim Arab kriminal, pencuri, atau pemabuk. Hal ini karena para ahli Islam Arab sangat mengerti mentalitas Arab Baduy dan sangat menguasai bahasa Arab. Muhammad tahu bahwa orang² seperti ini bisa mempelajari perkataannya dan tindakannya dan akhirnya mengerti bahwa aturan dan nilai² Islam berdasarkan kekerasan dan pembunuhan, seperti cara yang dilakukan Muhammad untuk menguasai masyarakat Baduy. Inilah sebabnya mengapa Muhammad tidak mengijinkan siapapun mengritik dirinya. Dia tahu bahwa fondasi Islam sangat lemah, sehingga satu orang Arab kritis saja bisa mengakibatkan berakhirnya Islam.
Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 1.13
Hubungan Muhammad dengan Abu Sufyan

Untuk membenarkan tindakan menyerang suku² Baduy, membunuh para pria, dan memperbudak wanita dan anak², Muhammad menyimbolkan dirinya bagaikan pelindung semua orang miskin. Dia mengubah dirinya bagaikan pejuang sosialis atau Robin Hood versi gurun pasir, yang mencuri dari orang kaya untuk dibagikan kepada fakir miskin.

Dalam perang ini, Muhammad menciptakan musuh yang menyimbolkan kekayaan dan kekuasaan, dan dia memilih ketua suku Quraish yakni Abu Sufyan sebagai tokoh utama pihak ‘musuh.’

Abu Sufyan adalah lawan Muhammad dalam perang antara pihak jahat (Abu Sufyan) dan pihak yang suci (Muhammad). Muhammad mengritik Abu Sufyan dan para tokoh Quraish guna membenarkan usaha penyerangannya, tapi Muhammad yang berasal dari suku Baduy yang sama, tidak bisa menyingkirkan rasa setianya terhadap sukunya dan juga pada Abu Sufyan, yang sebenarnya adalah saudara sepupunya. Hal ini tampak jelas pada perkataan dan perbuatan Muhammad:
 Muhammad tidak suka orang lain berkata jelek tentang Quraish. Ketika umatnya mengejek Quraish, dia berkata, “Mereka adalah keluargaku.”
 Muhammad menghina Hassan bin Thabet, seorang penyair Muslim, ketika Hassan menghina Abu Sufyan, dengan berkata, ‘Berani kau menghina dia? Dia adalah saudara sepupuku!”
 Ketika Abu Sufyan dan para ketua Quraish menerima permintaan Muhammad, mereka setuju untuk menyatukan semua suku Arab di Jazirah Arabia di bawah rezim Islam (Quraish).

Bahkan setelah Muhammad dan suku Quraish bersatu, tetap terdapat sedikit pertentangan antara Muhammad dan Abu Sufyan dalam membagi harta rampasan perang. Abu Sufyan menjadi salah satu pelindung Islam dan Muhammad yang paling gigih. Untuk memenangkan hati Abu Sufyan, Muhammad memberikan semua jarahan perang bagi Abu Sufyan dan para tokoh Mekah. Abu Sufyan tidak keberatan menerima kritik ringan dari Muhammad dan para Muslim, asalkan harta jarahan diserahkan kepadanya dan masyarakat Quraish. Bagi Abu Sufyan dan masyarakat Quraish yang baru saja memeluk Islam, Muhammad menyebut mereka sebagai ‘Bagi mereka yang hatinya baru saja berdamai dengan kebenaran.’ Semua uang jarahan, budak² tawanan perang, dan unta² diberikan semuanya pada Abu Sufyan dan masyarakat Quraish.

Syarat kedua yang ditetapkan Abu Sufyan adalah penetapan pemimpin Islam di masa depan diserahkan pada keturunan Abu Sufyan, dan memang inilah yang lalu terjadi. Muawiyah bin Abu Sufyan, yang adalah anak Abu Sufyan, menjadi salah satu kalifah Islam. Karena alasan ini, Muhammad menolak tawaran suku² Baduy lainnya untuk memeluk Islam dan jadi bagian dari penggantinya di masa depan demi menjaga janjinya pada Abu Sufyan.

Musimalah, yang mengaku sebagai nabi di jaman Muhammad, menyadari kesuksesan politik dan militer Muhammad setelah Muhammad mengaku jadi nabi. Dia mengajak Muhammad untuk mengurus masalah kenabian diantara mereka berdua saja, dan Musimalah nantinya akan jadi pengganti Muhammad. Tapi Muhammad menolak usulnya.[20]
[20] Sahih Al Bukhari, Al Bukhari, bab Peperangan, nomer 4378.

Suatu hari, Muawiyah bin Abu Sufyan mendengar seseorang berkata bahwa seorang raja akan muncul di masa depan dari Kahttan dan bukan dari Quraish. Hal ini membuatnya marah. Dia berkata bahwa orang² mengarang berita yang tak tercantum dalam Qur’an atau tidak diucapkan Muhammad. Orang² bodoh dan harus dihentikan mengarang cerita yang menyesatkan.[21] Dia melanjutkan, ‘Aku mendengar Muhammad berkata bahwa kekuasaan akan tetap berada di tangan Quraish hanya sampai akhir jaman atau sampai tinggal dua orang suku itu yang ada.’[22] Muhammad memang sedikit mengritikAbu Sufyan, tapi bahaya sebenarnya dapat datang dari Muslim Baduy yang mungkin percaya bahwa Abu Sufyan adalah musuh Muhammad yang sebenarnya dan mereka mungkin saja akan berusaha membunuhnya. Untuk mencegah hal ini terjadi, Muhammad membuat perintah yang tegas dan jelas bagi keamanan sepupunya Abu Sufyan. Setelah Muhammad dan Abu Sufyan mencapai persetujuan (sebelum Muhammad menaklukan Mekah), di mana tentara Muhammad akan masuk Mekah secara damai dan tanpa peperangan. Muhammad menyuruh Abu Sufyan dan paman Muhammad Abbas naik begal Muhammad yang dikenal banyak orang untuk memastikan perlindungan Muhammad atas Abu Sufyan.[23]
[21] Sahih Al Bukhari, Al Bukhari, bab Al-Manaqib, nomer 3500.
[22] Sahih Al Bukhari, Al Bukhari, bab Al-Manaqib, nomer 3501.
[23] Ibn Hisham, bab 4, hal. 51.


Muhammad membuat pernyataan dalam penyerangan melawan Mekah bahwa setiap orang yang masuk ke rumah Abu Sufyan akan selamat.

Ketika tentara Muhammad masuk Mekah, Saad bin Abidah yang naif dari Medinah dan panglima tentara Muhammad, mengira Muhammad ingin menguasai Mekah dan akan melakukan perang yang sebenarnya. Dia tidak setuju dengan tindakan Muhammad dan Abu Sufyan, dan karenanya dia berkata:
‘Hari ini adalah hari yang bersejarah, dan Ka’bah yang terlarang akan dihancurkan dan dikuasai.’
Tapi Muhammad tidak suka akan perkatannya dan karena dia mengganti pemipin pasukan dan menyerahkannya pada Ali dan berkata:
‘Hari ini adalah hari kehormatan bagi Mekah.’

Untuk menutupi kritik ringan terhadap Abu Sufyan oleh Muhammad, para ulama Muslim mengarang cerita lucu tentang perjanjian rahasia antara Muhammad dan Abu Sufyan di Mekah sebelum Muhammad masuk Mekah. Dikatakan Abu Sufyan datang ke Medina dan dia memohon pada Muhammad, Abu Bakr, Umar, Ramla anak perempuan Abu Sufyan (dan juga istri Muhammad), Ali bin Abu Talib, dan Fatima (anak perempuan Muhammad), sampai² dia memohon simpati dari Fatima dengan cara menyebut nama putranya yang bernama Hussein, yang adalah cucu laki Muhammad.

Di sini para ulama menggunakan cara² yang mereka pelajari dari Muhammad untuk mengganti kisah dan mengalihkan perhatian orang ke arah lain. Muhammad terus mendistorsi Qur’an dengan cara memperhebat hukuman neraka dan status kafir dalam Qur’annya. Sikap melebih-lebihkan itu juga tampak dalam keterangannya tentang kunjungan Abu Sufyan ke Medina: sebenarnya, beberapa minggu sebelum Abu Sufyan datang, sekelompok kecil utusan Quraish, tanpa Abu Sufyan (ketua suku Quraish), telah mengunjungi Muhammad. Muhammad tidak percaya ketua suku Quraish tidak menghadapnya. Utusan Quraish telah menganggap Muhammad sebagai musuh dan mereka ingin bicara dengannya. Muhammad lepas kontrol, marah, dan mulai membentaki umatnya dan mengusir Muslim malang buta bernama Ibn Abi Maktum. Setelah kejadian itu, Muhammad menuliskannya dalam Qur’an tentang kelakuannya yang tak terpuji dengan berkata ‘(Sang Nabi) bersungut-sungut dan memalingkan tubuh, karena datang padanya seorang buta (yang menginterupsi).’ Beginilah cara Muhammad meminta maaf.

Dapatkah kau percaya bahwa putri Abu Sufyan tidak mau bicara dengan ayahnya? Para ulama mengarang-ngarang kisah Abu Sufyan, ketua suku Quraish, duduk di tempat tidur putrinya yakni Ramla. Lalu Ramla berkata padanya ‘Kau kafir kotor, jangan duduk di tempat tidur Rasul Allâh.’

Muhammad dan pihak Quraish tidak mampu mengalahkan suku Thakif di Al-Taf, meskipun mereka mengepung benteng kota itu selama 40 hari. Karena itu Muhammad menerima syarat dari ketua Al-Taf yakni memuji patung² berhala mereka dan mengajak masyarakat Baduy untuk mengunjungi kuil² pagan mereka. Hal ini ditulis dalam Qur’annya Muhammad. Hasilnya, lebih banyak orang berkunjung ke kuil dewi Al-Lat di kota Al-Taf daripada berkunjung ke Ka’bah di Mekah (Adadeh: berkurangnya penghasilan bagi masyarakat Mekah). Karena inilah, maka kuil² saingan harus disingkirkan. Abu Sufyan dan Mogirah, yang adalah Muslim dari Al-Taf, lalu menghancurkan patung² dewi Al-Lat dan Minna beserta kuil²nya. Mogirah menjelaskan bahwa ini merupakan keputusan Muhammad dan negara Muslimnya dan bukan hanya keputusan Quraish saja. [24] Setelah itu Muhammad dan Abu Sufyan mengirim jendral jagal Islam yakni Khalid bin Walid untuk menghancurkan kuil tempat menyembah dewa Al-Uzza. Dengan demikian, Ka’bah menjadi satu²nya kuil tempat beribadah di Jazirah Arabia.
[24] Ibn Kathir, hal. 1781.


Selama lebih dari setahun, masyarakat pagan Baduy bisa beribadah telanjang mengelilingi Ka’bah dan membayar pajak jizya pada Muhammad. Setelah Sura Tauba keluar, mereka dilarang melakukan ibadah haji telanjang di Mekah. Karena semua patung dan kuil di Jazirah Arabia telah dihancurkan Muhammad dan Abu Sufyan, maka masyarakat Arab Baduy hanya bisa datang ke Mekah untuk menyembah patung Allah Ka’bah.

Setelah Muhammad dan Abu Sufyan berkuasa atas masyarakat Baduy, Abu Sufyan menjadi panglima perang dalam banyak peperangan, salah satunya adalah pengepungan Al-Taf [25] di mana dia kehilangan salah satu matanya. Dia juga jadi panglima perang di Perang Yamuk melawan tentara Romawi, yang terjadi setelah Muhammad wafat. Di perang ini, Abu Sufyan kehilangan matanya yang lain, dan dia jadi buta sebagai ganjaran pilihannya akan Islam. Di jaman sekarang, hal pertama yang dipelajari anak² Muslim adalah bahwa Abu Sufyan adalah musuh Islam dan Muhammad; dan Abu Sufyan merasa senang ketika mengetahui tentara Muslim kalah perang dalam menyebarkan Islam, meskipun Abu Sufyan telah menjadi buta demi membela Islam.
[25] Al Sira Al Nabawuya (Al Halabiya) Khaffaji Al Halabi, bab 2, hal. 304. Catatan kaki ditulis Dahlan.
Admin

Tulisan: 458
Bergabung: Rabu 19 November 2008 pk 22.45
Kembali ke atas

Re: Imam Arab "Zaki Amin" Murtad

oleh Admin • Selasa 17 Maret 2009 pk 1.23
Kalifah² Muslim setelah Muhammad

Para Muslim yang berkuasa setelah Muhammad wafat, telah hidup bersamanya lebih dari 20 tahun dan belajar darinya berbagai teknik penipuan, penyamaran keterangan melalui kode rahasia dan memperumit keterangan agar tujuan sebenarnya tersamar. Mereka akhi dalam melindungi kekuasaannya dan merubah-ubah tafsir Qur’an dan ahadis agar sesuai dengan keinginan mereka.

Kalifah pertama, Abu Bakr, belajar dari Muhammad kesetiaan pada masyarakat Quraish dan Islam dan membelanya sepenuh hati. Dia menunjuk semua tokoh pemimpin dari Quraish dalam peperangannya melawan suku² Baduy yang memberontak, meninggalkan Islam di hari yang sama Muhammad wafat, tidak peduli apakah para pemimpin suku itu kafir atau Muslim. Abu Bakr meniru tindakan Muhammad di Perang Hunayn melawan suku Hawazin di mana dia menetapkan seorang jendral kafir Safwan bin Omaya untuk mengetuai pasukan Muslimnya [26] dan lalu menganugerahi Safwan banyak hadiah setelah perang. Tapi di pihak lain, Muhammad tidak mau menunjuk kafir non-Quraish sebagai bagian tentaranya.
[26] Ibn Kathir, hal. 888.

Setelah Muhammad wafat, beberapa suku Baduy tetap menjadi Muslim, akan tetapi mereka tidak mau membayar zakat pada Abu Bakr dan suku Quraish. Abu Bakr berkata:
‘Aku akan memerangi mereka yang membedakan antara sholat dan bayar zakat padaku.’
Pernyataannya ini berarti dia akan memerangi Muslim yang hanya mau melakukan sholat, tapi tidak mau membayar uang zakat untuknya pribadi. Abu Bakr juga berkata:
‘Karena zakat merupakan kewajiban, aku bersumpah demi Allâh bahwa jika mereka tidak bayar zakat, aku akan memerangi mereka, bahkan untuk unta kecil sekali pun yang biasa mereka bayarkan pada Muhammad.’
[27] Sahih Al Bukhari, Al Bukhari, bab Al-alzakh, nomer 1400.

Selama Abu Bakr berkuasa, dia sibuk berperang melawan suku² Baduy yang memberontak terhadap Islam. Dia menjabat sebagai kalifah selama dua tahun, tetap tunduk pada perinta Muhammad untuk tidak mengumpulkan Qur’an menjadi satu buku.

Kalifah yang kedua, yakni Umar, melanjutkan kebijaksanaan yang sama, tapi dia dengan tegas melarang pelacuran sesaat. Umar telah berulang-kali meminta Muhammad memaksa kaum wanita mengenakan hijab, tapi Muhammad menolaknya. Ketika Umar jadi kalifah, dia mengubah tafsir Qur’an dan memaksa kaum wanita mengenakan hijab. Umar juga tunduk pada perintah Muhammad untuk tidak mengumpulkan Qur’an dalam satu buku.

Kalifah ketiga, yakni Usman, adalah pedagang yang kaya, tapi pemimpin yang lemah yang tidak mampu berkuasa atas suku² Baduy baik melalui ketegasan perintahnya maupun melalui perang. Pemerintahannya dipenuhi dengan berbagai pemberontakan, ketidakstabilan, dan pertikaian. Usman menunjuk semua sanak keluarganya sebagai pemimpin, sehingga muncul berbagai skandal dan korupsi dalam pemerintahannya. Usman mencoba sebaiknya mungkin untuk mengaburkan tujuan Muhammad, dengan cara meletakkan Sura Tauba (9) di bagian tengah Qur’an. Untuk membuat citra dirinya lebih baik, dia pun mengumpulkan Qur’an ke dalam satu buku, dan hal ini jelas menentang perintah Muhammad. Meskipun dia berani mengambil tindakan ini, Usman dibunuh Ali agar Ali bisa menjadi kalifah selanjutnya.

Usman meletakkan Sura Tauba, yang merupakan Sura terakhir yang dikatakan Muhammad, di bagian tengah Qur’an agar tersembunyi dan bukannya di bagian akhir Qur’an. Usman menjelaskan alasan perbuatannya:
‘Aku belajar dari Rasul Allâh cara memindahkan letak ayat² dan Sura².’ [28]
Maksud Usman sebenarnya adalah dia belajar dari Muhammad bagaimana berdusta dan mengubah fakta. Dia juga berkata bahwa ‘Sura Anfal (pembantaian masyarakat Yahudi) adalah Sura pertama di Medina dan Sura Tauba merupakan Sura terakhir di Medina, dan kedua Sura ini serupa isinya, jadi aku letakkan keduanya saling bersebelahan.’
[28] Ibn Kathir, hal. 859.

Tapi alasan sebenarnya adalah Sura Taubat sangat sarat skandal, kekejaman, dan kebrutalan Muhammad sehingga Muslim merasa malu dan tidak mau menampakkannya sebagai perkataan dan perintah akhir Muhammad di Qur’an.

Sura Tauba menghapus dan membatalkan 124 ayat² Mekah, sama seperti Allâh mengubah perkataanNya sesuka sendiri. Hal ini juga berarti Sura Tauba menghapus dan membatalkan semua ayat² damai Mekah yang mengajak dialog damai, pengertian, dan kebebasan keputusan sendiri untuk memeluk Islam atau tidak.

Aku akan ambil contoh 3 ayat saja yang dibatalkan untuk menunjukkan bagaimana Muhammad merubah perkataan dan perintahnya dalam Qur’annya:

Sura 39, Az-Zumar (Kelompok Kecil), ayat 41:
siapa yang mendapat petunjuk, maka (petunjuk itu) untuk dirinya sendiri, dan siapa yang sesat maka sesungguhnya dia semata-mata sesat buat (kerugian) dirinya sendiri dan kamu sekali-kali bukanlah orang yang bertanggung jawab terhadap mereka.

Sura 29, Al Ankabut (Laba²), ayat 46:
Dan janganlah kamu berdebat dengan Ahli Kitab, kecuali dengan cara yang paling baik.

Sura 32, As Sajdah (Berlutut), ayat 30:
Maka berpalinglah kamu dari mereka dan tunggulah, sesungguhnya mereka (juga) menunggu.

Jika seorang ulama Muslim diwawancarai orang Barat dan dia mengatakan bahwa Islam adalah agama damai, dan ayat² lunak membatalkan ayat² keras, maka ini berarti ulama itu berdusta. Terdapat begitu banyak bukti bahwa Islam dan Muhammad sangat sarat kekerasan dan agresif.

Karena rapinya usaha penyamaran, maka orang² Barat sukar mengerti makna sebenarnya Qur’an, Islam, dan bagaimanakah Muhammad. Mereka percaya saja akan ayat² Mekah yang lunak di Qur’an, tapi tidak mengerti tipuan apapun di balik ayat² tersebut.

Usman menyimpan semua ayat² lunak Mekah yang telah dibatalkan pada bagian akhir Qur’an untuk menipu semua orang naif, baik Muslim maupun non-Muslim, bahwa ayat² ini merupakan perintah akhir Allâh dan perkataan indah yang terakhir kali diucapkan Muhammad. Bahkan sebenarnya Usman tidak boleh mencantumkan Sura² damai Mekah sama sekali, sebab seperti yang telah disampaikan Ibn Masud, bukankan Allâh sendiri telah mengirim Jibril untuk menghapus semua ayat yang dibatalkan agar ayat² itu tidak ditulis dan dikumpulkan lagi dalam Qur’an seperti yang dilakukan Usman.

Di jaman sekarang, di Afrika, Eropa, dan Amerika Utara, para ulama Muslim mampu membujuk dan menipu para kafir memeluk Islam dengan cara melafalkan ayat² lunak Mekah yang telah dibatalkan di Qur’an. Para ulama mengarang penjelasan cara Usman mengumpulkan Sura² dalam Qur’an dengan mengatakan bahwa Qur’an disusun berdasarkan urutan Sura yang paling banyak ayatnya sampai Sura yang paling sedikit ayatnya. Kebanyakan Sura Mekah ditulis bagaikan puisi yang sederhana dan pendek, jadi bagaimana mungkin justru Sura² ini yang diletakkan di bagian awal Qur’an. Penjelasan para ulama itu tidak ada buktinya. Bagaimanakah mereka dapat menerangkan bahwa Sura Maida (Meja) yang terdiri dari 102 ayat dan Sura Anfal yang terdiri dari 75 ayat diletakkan sebelum Sura Tauba yang terdiri dari 129 ayat?

Mengatakan bahwa Usman menyusun urutan Qur’an berdasarkan jumlah ayat juga tidak menjelaskan mengapa dia melakukan hal itu.

Terdapat banyak sekali jumlah Sura² dan ayat² yang harus dikumpulkan Usman dalam satu buku Qur’an. Yang sebenarnya terjadi adalah Usman mulai mempelajari gaya bahasa dan isinya Sura² tersebut, dan dia lalu membuang setiap ayat dan Sura yang tidak sesuai dengan seleranya dan kepentingan Quraish untuk berkuasa.

Aisyah mengatakan bahwa di jaman Muhammad, Sura Ahzab terdiri dari 200 ayat [29], tapi Usman menguranginya menjadi 73 ayat! Pihak Muslim Syiah mengatakan Usman meniadakan ayat² yang tidak sesuai dengan kepentingan politiknya. [30] Contohnya, Usman menghapus seluruh Sura yang menyatakan: ‘mereka yang percaya dan ikut serta, Muhammad dan penggantinya (Muslim Syiah menganggap orang ini adalah Ali, saudara sepupu Muhammad), yang dikirim untuk menunjukkan cara hidup yang benar, mereka adalah Nabi dan penggantinya, dan keduanya saling membantu.’ Menurut Aisyah, jumlah Sura² dan ayat² yang ditiadakan begitu banyak. Sura² ini terdapat dalam Qur’an milik Ibn Abbas dan Abi bin Kaab [31] dan tidak terdapat dalam Qur’an² lainnya. Contohnya adalah Sura yang ditulis oleh Alkhal w Alhifid yang menyatakan:
‘Allâh, kami meminta pertolongan dan pengampunanmu, kami memuji engkau dan kami tidak berhenti beriman padamu. Kami akan tinggalkan dan tidak akan ikut siapapun yang menghujatmu. Kami berdoa padamu dan kami mohon pengampunanmu dan kami takut akan hukumanmu.’
Beberapa Sura yang sangat panjang terdapat di sebagian Qur’an, tapi tidak ada pada Qur’an² yang lainnya.
[29] Al itikan Fi Uloum Al Qur’an: As Suyuti, bab 2, hal. 25
[30] Systematic Readings in Islam, hal. 86.
[31] Al itikan Fi Uloum Al Qur’an: As Suyuti, bab 1, hal. 65.

Terlebih lagi, di jaman Usman tatkala Qur’an dikumpulkan jadi satu buku, beberapa orang yang merasa curiga akan nubuat yang disampaikan Muhammad menyadari bahwa isi ayat² tertentu ternyata berasal dari manusia dan bukan Allâh. Sura² dan ayat² yang dihapus adalah yang berisi doa yang diucapkan manusia pada Allâh, dan meminta pengampunan dan pertobatan. Sudah jelas bahwa ayat² ini bukan perkataan Allâh atau perintah Allâh agar manusia melakukan hal itu. Pembicara dalam Qur’an yang dikumpulkan Usman harus selalu Allâh, dan tidak boleh orang lain, seperti tampak jelas dalam ayat yang dihapusnya. Sebenarnya doa ini diucapkan Muhammad, tapi dia lalu lupa untuk menghapusnya dalam Qur’an. Muhammad tahu semua kesulitan teknis tipu² sehingga dia enggan untuk mengumpulkan Qur’an jadi satu buku.

Bahkan sebenarnya dalam Qur’annya Usman, banyak tercantum ayat² doa yang dijejalkan diantara ayat² lain seperti misalnya di Sura Fatiha, di mana ayat itu berbunyi:
‘Tunjukkan jalan yang lurus.’
Ayat ini diulang 17 kali sehari oleh lebih dari semilyar Muslim yang meminta petunjuk dari Allâh, tanpa menyadari bahwa ini adalah doa yang diucapkan manusia dan bukan perkataan Allâh.

Pertikaian antar Muslim semakin menghebat gara² penghapusan Sura² dan ayat² tertentu dalam Qur’an. Abu Thar Al Gafari, yang adalah Muslim terkemuka, menolak edit ulang Qur’an seperti itu dan mengambil keputusan untuk hidup menyendiri agar tidak mengakibatkan perpecahan masyarakat Baduy. [32]
[32] Al Sira Al Nabawuya (Al Halabiya) Khaffaji Al Halabi, bab 2, hal. 237. Catatan kaki ditulis Dahlan.

Penulis biografi Muhammad di buku Al Sira Al Nabawuya (Al Halabiya), Khaffaji al Halabi menutup-nutupi kenyataan itu dengan mengatakan terdapat salah paham antara Usma dan Abu Thar Ghafari dalam menafsirkan beberapa ayat Qur’an, sehingga Ghafari akhirnya menyepi. Orang yang membaca keterangan ini, terutama Muslim, akan percaya saja. Tapi jika direnungkan dan dihubungkan dengan tafsir Qur’an, Usman sesungguhnya tidak membuat tafsir Qur’an apapun dan hanya mengumpulkannya saja. Ada banyak sekali buku tafsir Qur’an, dan tidak satu pun ditulis oleh Usman. Salah paham antara Usman dan Ghafari tentunya berhubungan dengan cara Usman mengumpulkan Qur’an, dan bukan tentang tafsir Qur’an.

Kesimpulannya, Muhammad memulai penulisan Qur’an dengan pilihan terbuka yang memungkinkannya untuk mengedit Qur’an kapanpun dia menginginkannya. Dia mewariskan metoda tambal sulam dan manipulasi fakta ini pada pengikut²nya, yang kemudian mewariskannya pula pada para ulama sampai hari ini. Penipuan ini sedemikian rupa parahnya sehingga orang yang jujur ingin mengetahui kebenaran di belakang Qur’an harus menggali sejarah 1.400 tahun yang lalu di mana fakta selalu diubah melalui dusta dan penyamaran.

sumber : http://mengenal-islam.forumphp3.com/viewtopic.php?f=82&t=728&st=0&sk=t&sd=a&sid=1177fc8eb0572ed63651c625b23968e4

========================

My blog is now at the click of a variety of countries including Indonesia, the United States, Britain, Germany, France, Russia, Canada, India, Japan, Saudi Arabia, United Arab Emirates, Syria, Egypt, Australia, New Zealand, Malaysia, Brunei Darussalam, hongkong, singapore, and others.

Here's a list of my blogs:



so help me with prayer and purchase books written by me.

Here's a list of my books: 
1. Negara Israel bukti YAHWE adalah Pencipta alam semesta.
2. Bukti Yesus Kristus adalah YAHWE. 

Transfer money to :

Richard Nata
Bank Central Asia, Tbk, Indonesia
002-157-6394

thank you

Lord Jesus bless you

Amen



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...